Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Iptek > Transplantasi Jantung Babi Pertama ke Pasien Manusia

Transplantasi Jantung Babi Pertama ke Pasien Manusia

Iptek
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Transplantasi Jantung Babi Pertama ke Pasien Manusia

KABARINDO, MARYLAND – Dalam upaya terakhir untuk menyelamatkan hidup seorang pasien, dokter-dokter di University of Maryland Medical Center, Amerika Serikat, mentransplantasikan jantung babi ke pasiennya dalam operasi yang berlangsung selama 7 jam, Jumat (7/1).

Perwakilan rumah sakit mengatakan pada Senin (10/1) bahwa sang pasien baik-baik saja setelah operasi yang sangat eksperimental itu.

Meskipun terlalu dini untuk mengetahui apakah operasi itu benar-benar telah berhasil, hal ini menandai langkah besar dalam pencarian selama puluhan tahun yang bertujuan menggunakan organ hewan untuk transplantasi yang menyelamatkan jiwa manusia. 

Transplantasi yang berhasil menunjukkan bahwa jantung dari hewan yang dimodifikasi secara genetik dapat berfungsi dalam tubuh manusia tanpa penolakan langsung [dari tubuh].

Transplantasi Jantung Babi Pertama ke Pasien Manusia(Foto: Jantung babi yang ditransplantasikan -AP)

Sang pasien, David Bennett, seorang tukang di Maryland berusia 57 tahun, sadar betul bahwa tidak ada jaminan percobaan itu akan berhasil, tetapi karena dia “sekarat, tidak memenuhi syarat untuk transplantasi jantung manusia, dan tidak punya pilihan lain, ia menyetujui tindakan medis pada dirinya itu,” kata putranya kepada The Associated Press.

“Pilihannya antara mati atau melakukan transplantasi ini. Saya ingin hidup. Saya tahu ini adalah suntikan dalam kegelapan, tetapi ini adalah pilihan terakhir saya," kata Bennett sehari sebelum operasi, menurut sebuah pernyataan yang diberikan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Maryland.

Pada hari Senin, Bennett bernapas sendiri saat masih terhubung ke mesin jantung-paru untuk membantu jantung barunya. Beberapa minggu ke depan akan menjadi masa kritis karena Bennett pulih dari operasi dan dokter dengan hati-hati memantau bagaimana kondisi jantungnya.

Sulit Mendapat Donor Organ

Kekurangan besar sumbangan organ manusia untuk transplantasi mendorong para ilmuwan untuk mencoba mencari cara menggunakan organ hewan sebagai gantinya.

"Jika ini berhasil, akan ada pasokan organ-organ yang tak ada habisnya untuk pasien yang menderita," kata Dr. Muhammad Mohiuddin, direktur ilmiah program transplantasi hewan ke manusia di universitas Maryland.

Perlu diingat, upaya sebelumnya pada transplantasi semacam itu – atau xenotransplantasi – telah gagal, terutama karena tubuh pasien dengan cepat menolak organ hewan tersebut. 

Pada tahun 1984, Baby Fae, bayi yang sekarat, hidup 21 hari dengan hati babon.

Perbedaannya kali ini: Ahli bedah Maryland menggunakan jantung babi yang telah menjalani pengeditan gen untuk menghilangkan gula dalam selnya yang bertanggung jawab atas penolakan organ yang sangat cepat itu. 

Beberapa perusahaan biotek sedang mengembangkan organ babi untuk transplantasi manusia. Jantung babi yang digunakan untuk operasi pada Bennet berasal dari Revivicor, anak perusahaan United Therapeutics.

Food and Drug Administration, yang mengawasi eksperimen semacam itu, mengizinkan operasi di bawah apa yang disebut otorisasi darurat "penggunaan penuh kasih", yang tersedia ketika pasien dengan kondisi yang mengancam jiwa tidak memiliki pilihan lain.

Transplantasi Jantung Babi Pertama ke Pasien Manusia(Foto: David Bennett setelah dioperasi)

Katup Jantung Babi

Transplantasi di Maryland itu membawa eksperimen para dokter dan ilmuwan ke tingkat berikutnya, kata Dr. Robert Montgomery, yang memimpin penelitian itu di NYU Langone Health. "Ini adalah terobosan yang benar-benar luar biasa,” katanya.

Dr Bartley Griffith, yang memimpin operasi, mengatakan bahwa kondisi David Bennett yang gagal jantung dengan detak jantung tidak teratur membuatnya tidak memenuhi syarat untuk transplantasi jantung manusia atau pompa jantung.

Griffith telah mentransplantasikan hati babi ke sekitar 50 babun selama lima tahun, sebelum menawarkan opsi itu kepada Bennett.

“Kami belajar banyak setiap hari dengan pria ini,” kata Griffith. “Dan sejauh ini, kami senang dengan keputusan kami untuk melakukan operasi itu. Dan dia juga: Ada senyum lebar di wajahnya hari ini.”

Katup jantung babi juga telah berhasil digunakan selama beberapa dekade pada manusia, dan putra Bennett mengatakan bahwa ayahnya telah menerimanya sekitar satu dekade lalu.

Adapun transplantasi jantung, "Dia menyadari besar dan pentingnya transplantasi itu," kata putra pasien, David Bennett Jr. “Dia tidak bisa hidup, atau dia bisa bertahan sehari, atau dia bisa bertahan beberapa hari. Maksudku, kita benar-benar tidak tahu pada saat ini.” ***(Sumber dan Foto: AP)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER