Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Berita Utama > Meneladani Qatar Di Perhelatan Piala Dunia

Meneladani Qatar Di Perhelatan Piala Dunia

Berita Utama | Minggu, 4 Desember 2022 | 18:43 WIB
Oleh : ARUL Muchsen

BAGIKAN :
Meneladani Qatar Di Perhelatan Piala Dunia

Kejuaraan Sepak Bola Dunia dan Dakwah  Qatar yang Egaliter 

KABARINDO, Jakarta-  Imam Shamsi Ali menulis artikel menarik berikut ini.

Shamsi Ali ingin memulai dengan suara lantang menyampaikan selamat “mabruk dan mubarak” kepada negara Qatar sebagai negara Muslim dan Timur Tengah pertama, tidak saja menjadi tuan rumah sebuah perhalatan fenomenal, tapi juga telah membuktikan sebuah kemewahan dan kesuksesan di atas ekspektasi dalam mempersiapkan dan melaksanakan perhelatan persepak bolaan dunia ini. Sebagai seorang penggemar sepak bola dan seorang Muslim khususnya tentu saya sangat bahagia dengan pencapaian itu.

Perhelatan ini telah menjadi catatan sejarah tersendiri bagi Umat, Timur Tengah dan dunia secara umum bahwa sebuah negara yang kerap dipersepsikan kecil dan kurang “sophisticated” justeru mampu membuktikan diri secara profesional dalam mengelolah dan melangsungkan perhelatan sepak bola dunia lebih dahsyat dari siapapun dalam sejarahnya. 

Perhelatan ini juga telah menghancurkan pandangan salah yang telah lama terbangun secara salah mengenai Qatar khususnya dan dunia Islam umumnya. Qatar mampu  menampilkan etis keagamaan yang berkwalitas sesuai ajaran Islam yang mengajarkan keramahan kepada semua
 manusia. Sebuah sentuhan hati yang menggugah kepada semua pendatang baik pemain dan tim maupun para pendukung dan penonton.

Qatar telah menunjukkan kreasi inovatif yang menakjubakan di bidang arsitektur dan perencanaan pembangunan musium, stadium,  perhotelan dan berbagai fasilitas lainnya bagi para tamu, tidak saja di saat pelaksanaan acara. Bahkan berbagai inovasi dan fasilitas itu akan berkesinambungan hingga selesai acara di masa depan. 

Sungguh perbekalan piala dunia Qatar telah menelan biaya terbesarnya dalam sejarah persepak bolaan dunia. Qatar telah menggelunturkan $220 milyar lebih sejak terpilihnya untuk menjadi tuan rumah oleh FIFA di tahun 2010 lalu. 

Bahkan pada hari-hari puncak persiapannya konon kabarnya Qatar menghabiskan $500 juta seminggu dalam pengembangan infrastruktur seperti bandara, jalan, hotel, stadium, dan juga musium. Ini juga termasuk 10 milyar USD untuk membangun tujuh stadium atau lapangan sepak bola baru. 

Namun sebelum anda melemparkan tuduhan pemborosan kepada Qatar, harusnya anda ketahui bahwa sebagian besar dari fasilitas ini di masa mendatang akan didekonstruksi (dibongkar) dan didonasikan kepada negara-negara yang membutuhkan.

Selain itu, Qatar juga telah membangun berbagai fasilitas infrastruktur ini dengan merencanakan untuk menjadikannya sekolah-sekolah, pusat-pusat pelayanan kesehatan, pusat pertokoan, dan fasilitas komunal lainnya yang bermanfaat bagi masyarakat Qatar dan para pendatang lainnya.

Lebih dari itu para insinyur Muslim Qatar telah membangun sebagian besar dari infrastruktur yang baru mereka dengan bahan-bahan olahan ulang (recycles), termasuk membangun sebuah stadium dari kontainer-kontainer pengiriman barang yang tua dan tidak terpakai. Menunjukkan inovasi sekaligus kepedulian lingkungan yang tinggi.

Kendati gelombang kritikan yang dahsyat dilemparkan oleh sebagian mereka yang sini dan rasis, khususnya dunia Barat, Qatar telah menunjukkan sesuatu yang mengagumkan. Qatar menjawab semua serangan dan kritikan bukan dengan kata-kata. Tapi dengan aksi dan kenyataan.

Sesungguhnya Qatar pada tataran lain bukan baru dengan ragam kontrihusi kepada dunia dan kemanusiaan. Negara kecil ini telah sejak lama konsisten dan teguh dalam membantu  meringankan beban orang-orang Palestina, khususnya di aspek keuangan dan diplomasi. Qatar juga dikenal dengan komitmen pembelaan kepada kebenaran dan keadilan, khususnya kepada para Ulama Islam yang cenderung dikriminalisasi di negara lain. 

Qatar bahkan menjadi broker persetujuan damai (peace deal) antara Ameriika yang telah merugi multi trilyunan USD dalam perang sia-sia tanpa akhir dì Afghanistan. Perang yang telah menyebabkan kerusakan dan penderitaan hebat bagi masyarakat Afghanistan. Qatar telah sukses melakukan intervensi sama untuk kepentingan bangsa Chad, Somalia, Sudan, dan juga Libanon. Qatar telah menunjukkan inovasi dahsyat dalam inisiatif diplomasi untuk perdamaian di Yaman dan Suriah.

Qatar, negara yang dikenal mungil, kini dikenal sebagai broker perdamaian yang penuh kejujuran dan keikhlasan bagi Timur Tengah dan dunia yang terancam. Dan pada semua upaya itu Qatar tidak tanggung-tanggung menghabiskan biaya besar demi terwujudnya perdamaian Timur Tengah dan dunia. 

Di tengah semua glamour yang inovatif dan highly profesional itu, Qatar juga telah menampilkan komitmen peradaban yang tinggi. Bahwa perhelatan dengan sangat besar dan mewah tidak harus kehilangan nilai ethical dan moralitasnya. Sebaliknya Qatar bahkan mampu menampilkan dan mempromosikan nilai-nilai ethical dan moralitas itu dengan penuh percaya diri. Dan semua itu dilakukan dengan cara-cara yang atraktif dan sangat egalitarian.  

Terima kasih Qatar, dakwahmu yang berani nan indah akan menjadi tauladan sepanjang masa! 

Imam Shamsi Ali adalah Presiden Nusantara Foundation.


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER