Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > India Larang Yayasan Bunda Teresa Terima Dana Asing

India Larang Yayasan Bunda Teresa Terima Dana Asing

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
India Larang Yayasan Bunda Teresa Terima Dana Asing

KABARINDO, NEW DELHI – Pemerintah India pada Senin (27/12) "menolak" untuk memperbarui izin yang sangat penting bagi Misionaris Cinta Kasih (MoC) Bunda Teresa untuk dapat mengamankan dana asing.

Pembekuan izin itu memotong sumber utama yang menjadi sandaran badan amal itu untuk menjalankan program-programnya untuk orang-orang miskin.

Peraih Nobel Bunda Teresa, seorang biarawati Katolik Roma yang meninggal pada tahun 1997, mendirikan MoC pada tahun 1950. Badan amal tersebut memiliki lebih dari 3.000 biarawati di seluruh dunia yang mengelola rumah perawatan, dapur komunitas, sekolah, koloni penderita kusta, dan panti asuhan untuk anak-anak terlantar.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi menolak izin untuk badan amal di bawah Undang-Undang Peraturan Kontribusi Asing (FCRA) pada hari Sabtu (25/12) setelah menerima beberapa "masukan yang merugikan", kata sebuah pernyataan pemerintah.

"Sambil mempertimbangkan aplikasi pembaruan MoC, beberapa masukan yang merugikan diperhatikan," kata kementerian dalam negeri, tanpa memberikan perincian.

Kementerian juga menolak tuduhan sebelumnya dari kepala menteri negara bagian Benggala Barat Mamata Banerjee bahwa rekening bank badan amal itu dibekukan.

MoC dalam sebuah pernyataan mengonfirmasi bahwa aplikasi FCRA mereka tidak diperbarui dan telah meminta pusatnya untuk tidak mengoperasikan akun kontribusi asing sampai masalah tersebut diselesaikan.

Langkah itu dilakukan ketika kelompok garis keras Hindu yang berafiliasi dengan partai Modi menuduh MoC memimpin program konversi agama dengan kedok amal dengan menawarkan makanan, obat-obatan, uang, pendidikan gratis dan tempat tinggal kepada orang-orang Hindu yang miskin dan komunitas suku. MoC telah menolak tuduhan ini.

Sebelumnya, kepala menteri Banerjee dari Benggala Barat, tempat MoC bermarkas, menulis dalam sebuah tweet bahwa dia terkejut mendengar bahwa pada hari Natal, Kementerian Persatuan telah membekukan semua rekening bank MoC di India.

“22.000 pasien & karyawan mereka dibiarkan tanpa makanan & obat-obatan. Meskipun hukum adalah yang terpenting, upaya kemanusiaan tidak boleh dikompromikan,” kata Banerjee, seorang pemimpin oposisi dan kritikus vokal pemerintah Modi.

Akan tetapi, pemerintah federal mengklaim rekening MoC dibekukan oleh bank berdasarkan permintaan dari badan amal itu sendiri.

Diskriminasi Terhadap Minoritas

Vikaris Jenderal Dominic Gomes dari Keuskupan Agung Kolkata mengatakan pembekuan rekening itu adalah "hadiah Natal yang kejam bagi yang termiskin dari yang miskin".

Perselisihan itu terjadi beberapa hari setelah kelompok garis keras Hindu mengganggu kebaktian gereja Natal di beberapa bagian India, termasuk di beberapa negara bagian yang dipimpin oleh partai Modi menjelang pemilihan lokal dalam beberapa bulan mendatang.

Pemerintahan Modi disinyalir berada di balik berbagai diskriminasi terhadap kaum minoritas di India sejak berkuasa di tahun 2014.

Baca juga: Acara Ekstrimis Hindu di India Serukan Pembunuhan Massal...

Beberapa negara bagian India telah meloloskan atau sedang mempertimbangkan undang-undang anti-konversi [agama] yang menentang hak kebebasan berkeyakinan yang dilindungi secara konstitusional di negara tersebut. ***(Sumber: Reuters; Foto: DW)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER