Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Acara Ekstrimis Hindu di India Serukan Pembunuhan Massal Terhadap Muslim

Acara Ekstrimis Hindu di India Serukan Pembunuhan Massal Terhadap Muslim

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Acara Ekstrimis Hindu di India Serukan Pembunuhan Massal Terhadap Muslim

KABARINDO, NEW DELHI – Polisi India mengatakan pada Jumat (24/12) bahwa mereka telah meluncurkan penyelidikan atas sebuah acara di mana kelompok garis keras Hindu menyerukan pembunuhan massal terhadap minoritas Muslim.

Seorang pembicara pada acara tersebut menyerukan kepada hadirin bahwa orang tidak perlu khawatir masuk penjara karena membunuh Muslim, menurut sebuah video yang diverifikasi sebagai asli oleh kantor berita AFP.

"Bahkan jika hanya seratus dari kita menjadi tentara dan membunuh 2 juta dari mereka, kita akan menang ... Jika Anda berdiri dengan sikap ini saja maka Anda akan mampu melindungi sanatana dharma (bentuk mutlak Hindu)," wanita pembicara itu berkata.

Pertemuan di kota suci utara Haridwar yang berlangsung selama tiga hari itu dihadiri oleh setidaknya satu anggota Partai Bharatiya Janata (BJP) pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

Partai tersebut dituduh - tetapi menyangkal - mendorong penganiayaan terhadap Muslim dan minoritas lainnya oleh nasionalis Hindu garis keras sejak berkuasa pada tahun 2014.

Anggota parlemen Muslim terkemuka Asaduddin Owaisi mentwit bahwa komentar dalam video itu adalah "kasus hasutan yang jelas untuk genosida".

Polisi di negara bagian Uttarakhand, tempat pertemuan kontroversial itu berlangsung, mengatakan kepada AFP bahwa mereka "menyelidiki masalah itu dan tindakan tegas akan diambil terhadap yang bersalah". Namun, hingga kini belum ada satu pun yang ditahan.

Pemerintah Modi belum mengomentari acara tersebut.

Idolakan Pembunuh Mahatma Gandhi

Wanita dalam video tersebut dilaporkan menambahkan bahwa orang India harus "berdoa untuk Nathuram Godse", ekstremis Hindu yang membunuh ikon kemerdekaan India Mahatma Gandhi pada tahun 1948.

Delegasi lain, Prabodhanand Giri - kepala kelompok Hindu pinggiran yang sering terlihat di foto dengan anggota senior BJP - menyerukan "pembersihan" dan bagi mereka yang hadir untuk "siap mati atau membunuh".

"Seperti Myanmar, polisi, politisi, tentara, dan setiap umat Hindu di India harus mengambil senjata dan melakukan pembersihan ini. Tidak ada pilihan lain yang tersisa," katanya.

Tindakan keras militer di Myanmar terhadap minoritas Muslim Rohingya yang dianiaya diperkirakan telah menewaskan ribuan orang dan memaksa sejumlah besar orang mengungsi. ***(Sumber: CNA, AFP, The New York Times, Deccan Herald; Foto: Reuters)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER