Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Berita Utama > WHO dan Global Fund: Ketidaksetaraan Global Hambat Penanganan AIDS, TB dan Malaria

WHO dan Global Fund: Ketidaksetaraan Global Hambat Penanganan AIDS, TB dan Malaria

Berita Utama
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
WHO dan Global Fund: Ketidaksetaraan Global Hambat Penanganan AIDS, TB dan Malaria

KABARINDO, Jenewa - Organisasi Kesehatan Dunia WHO merilis sebuah laporan baru di laman resmi mereka, Kamis (9/12), yang menyatakan bagaimana ketidaksetaraan menghambat perjuangan melawan tiga penyakit menular, AIDS, tuberkulosis, dan malaria.

Data yang terkumpul dari 186 negara menunjukkan rata-rata indikator nasional untuk HIV, TB dan malaria secara umum meningkat dalam dekade terakhir, dengan sub-kelompok termiskin, berpendidikan paling rendah dan pedesaan cenderung tetap berada pada posisi yang kurang menguntungkan.

Laporan tersebut menunjukkan, misalnya, bahwa data yang tersedia tentang tes HIV di antara laki-laki mengungkapkan kesenjangan setidaknya 20 poin persentase antara rumah tangga termiskin dan terkaya di 27 dari 48 negara dengan kesenjangan yang meningkat dari waktu ke waktu. 

Sementara itu, banyak keluarga yang terkena TB menghabiskan sebagian besar pendapatan mereka untuk biaya yang berhubungan dengan penyakit – terutama jika rumah tangganya miskin. Data dari 21 negara menunjukkan bahwa 20-92% rumah tangga menghabiskan setidaknya seperlima dari pendapatan mereka untuk biaya terkait TB. 

Untuk malaria, kelompok termiskin, paling tidak berpendidikan dan pedesaan melaporkan tingkat pencarian perawatan tepat waktu yang lebih rendah untuk anak-anak di bawah usia 5 tahun yang mengalami demam.

Ketidaksetaraan terkait jenis kelamin yang tinggi juga diukur dalam laporan tersebut. Untuk HIV, di lebih dari separuh negara, pria melaporkan penggunaan kondom yang lebih tinggi daripada wanita. Tes HIV secara substansial lebih tinggi pada perempuan dibandingkan laki-laki di seperlima negara.

“Pandemi berkembang di atas ketidaksetaraan dan memperburuk ketidaksetaraan: kami telah mempelajari ini dengan HIV, TB dan malaria, dan kami telah melihatnya lagi dengan COVID-19,” kata Peter Sands, Direktur Eksekutif Global Fund

Ia menambahkan, “Strategi baru kami meningkatkan pendekatan itu dengan menempatkan orang dan komunitas di depan dan di tengah perjuangan melawan HIV, TB, dan malaria dan dengan menempatkan fokus yang lebih besar pada penghapusan hambatan terkait hak asasi manusia terhadap layanan kesehatan.”

Hal ini juga menyerukan pemantauan reguler dan berdedikasi ketidaksetaraan dalam memerangi HIV, TB dan malaria, yang harus dilengkapi dengan studi kuantitatif dan kualitatif lainnya. WHO telah mengembangkan paket alat dan sumber daya untuk pemantauan ketidaksetaraan dan terus mendukung negara-negara untuk mengembangkan kapasitas mereka di bidang ini.

Sejak 2002, Global Fund telah mengucurkan lebih dari US$50 miliar di lebih dari 155 negara untuk membantu masyarakat yang paling membutuhkan. 

Melalui inisiatif Breaking Down Barriers, Global Fund selama beberapa tahun terakhir telah meningkatkan program yang menghilangkan hambatan terkait hak asasi manusia terhadap layanan – diskriminasi, ketidaksetaraan dan kekerasan gender, kriminalisasi dan marginalisasi sosial ekonomi. *** (Sumber: WHO; Foto: PMLive)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER