Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Super Topan Rai Hantam Filipina, Hampir 100.000 Orang Mengungsi

Super Topan Rai Hantam Filipina, Hampir 100.000 Orang Mengungsi

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Super Topan Rai Hantam Filipina, Hampir 100.000 Orang Mengungsi

KABARINDO, MINDANAO - Rai, topan ke-15 yang memasuki wilayah Filipina tahun ini, menghantam pulau liburan Siargao di provinsi selatan Surigao del Norte, dengan kecepatan angin maksimum hingga 195 hingga 240 km per jam, kata biro cuaca Filipina, PAGASA, Kamis (12/16). 

Angka resmi menunjukkan sekitar 100.000 orang kini telah meninggalkan rumah mereka.

Pusat Peringatan Topan Gabungan (JTWC) Angkatan Laut AS telah menyatakan Rai sebagai topan super setelah topan itu dengan cepat naik menjadi badai kategori 5.

“Orang Filipina tangguh, tetapi Topan Super ini merupakan pukulan pahit bagi jutaan orang yang masih dalam pemulihan dari badai, banjir, dan COVID-19 yang menghancurkan pada tahun lalu,” kata Richard Gordon, ketua Palang Merah Filipina.

PAGASA memperingatkan "angin topan yang sangat merusak" di beberapa bagian negara itu dan mengatakan akan melihat gelombang badai di daerah pesisir, serta banjir dan tanah longsor di daerah pegunungan di sepanjang jalur topan.

Menurut badan mitigasi bencana nasional, NDRRMC, delapan daerah di kelompok pulau tengah dan selatan di wilayah Visayas dan Mindanao di negara ini telah ditempatkan pada tingkat tertinggi dalam protokol kesiapsiagaan dan tanggap darurat. 

Delapan wilayah ini memiliki populasi gabungan lebih dari 30 juta.

NDRRMC mengeluarkan peringatan tentang kemungkinan banjir dan tanah longsor di provinsi Mindanao di Misamis Oriental, Misamis Occidental, Lanao del Norte dan Zamboanga Del Norte karena hujan deras yang terus berlangsung yang diperkirakan akan berlanjut setidaknya selama tiga jam.

Otoritas transportasi melarang perjalanan laut dan darat di Filipina tengah dan selatan, menyebabkan ribuan orang terdampar di pelabuhan.

Rekaman yang dibagikan oleh Penjaga Pantai Filipina menunjukkan tim penyelamat mengarungi perairan setinggi dada di kota Cagayan de Oro di pantai utara Mindanao, sambil mengangkut penduduk dengan perahu karet.

Berdasarkan pembaruan cuaca PAGASA Kamis (16/12) pukul 7 malam waktu setempat, Odette telah melemah sedikit karena interaksi dengan medan yang dilalui, tetapi topan ini mungkin mendapatkan kembali kekuatannya setelah mulai bergerak di atas Laut Filipina Barat nanti. 

Setelah itu, secara bertahap kekuatannya dapat berkurang karena efek geser angin dan gelombang muson timur laut.

Sekitar 20 badai tropis setahun menyerang Filipina, yang memiliki lebih dari 7.600 pulau, menyebabkan banjir dan tanah longsor. ***(Sumber: Reuters, Al-Jazeera, Inquirer.net; Foto: Inquirer.net)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER