Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Ekonomi & Bisnis > Saham Terus Turun, Alibaba Ganti CFO dan Rombak Struktur

Saham Terus Turun, Alibaba Ganti CFO dan Rombak Struktur

Ekonomi & Bisnis
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Saham Terus Turun, Alibaba Ganti CFO dan Rombak Struktur

KABARINDO, Hangzhou - Di tengah lesunya ekonomi, regulasi yang semakin keras, dan persaingan bisnis yang ketat, Alibaba Group Holding Ltd memutuskan untuk mengatur ulang bisnis e-commerce internasional dan domestiknya, selain juga akan menunjuk kepala keuangan baru (CFO) serta merombak kepemimpinan organisasi mereka.

Dalam perubahan yang diumumkan pada hari Senin (6/12) itu, Alibaba juga akan membentuk dua unit baru untuk menampung bisnis e-commerce utamanya – perdagangan digital internasional dan perdagangan digital China, dalam upaya untuk menjadi lebih gesit dan mempercepat pertumbuhan.

Unit perdagangan digital internasional akan menampung bisnis grosir dan konsumen Alibaba di luar negeri dan termasuk AliExpress, Alibaba.com dan Lazada. Unit tersebut akan dipimpin oleh Jiang Fan, yang pernah menjadi presiden pasar Taobao dan Tmall.

Sementara, bisnis perdagangan domestiknya akan ditempatkan di unit perdagangan digital China, yang akan dipimpin oleh Trudy Dai, anggota pendiri Alibaba, katanya.

Wakil kepala keuangan perusahaan, Toby Xu, 48, akan menggantikan Maggie Wu, 53, sebagai kepala keuangannya mulai April 2022.

Xu bergabung dengan Alibaba dari PWC tiga tahun lalu dan diangkat sebagai wakil CFO pada Juli 2019.

Sementara itu, Wu, yang membantu memimpin tiga perusahaan terkait Alibaba sebagai CFO, akan terus menjabat sebagai direktur eksekutif di dewan Alibaba. Wu sudah bersama Alibaba selama 15 tahun.

Saham raksasa e-commerce yang terdaftar di Hong Kong itu turun 8 persen pada perdagangan pagi, mengikuti penurunan yang terjadi Jumat (3/12) di Amerika Serikat. Hal ini memperpanjang kerugian total tahunan hingga 50%.

Penurunan ini terjadi di tengah kekhawatiran tentang pengawasan peraturan yang lebih ketat di dalam negeri setelah rencana Didi Global Inc untuk delisting dari Bursa Saham New York.

Bulan lalu, Alibaba memangkas perkiraan pertumbuhan pendapatan tahunan ke laju paling lambat sejak debut pasar saham 2014 dan menyaksikan penjualan di acara spanduknya, festival belanja online Singles Day, tumbuh pada tingkat paling lambat meskipun rekor penjualan cukup baik. *** (Sumber: Reuters, Al-Jazeera, Bloomberg; Foto: Bloomberg)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER