Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Ribuan Warga HK Antri untuk Adopsi 2000 Hamster yang Akan Dimusnahkan

Ribuan Warga HK Antri untuk Adopsi 2000 Hamster yang Akan Dimusnahkan

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Ribuan Warga HK Antri untuk Adopsi 2000 Hamster yang Akan Dimusnahkan

KABARINDO, HONG KONG – Ribuan orang di Hong Kong pada Rabu (19/1) mengajukan diri untuk mengadopsi hamster yang tidak diinginkan setelah perintah pemusnahan massal dari pemerintah atas kekhawatiran COVID-19 menimbulkan kekhawatiran di antara para pemilik yang panik.

Pihak berwenang pada Selasa (17/1) memerintahkan 2.000 hamster dari puluhan toko hewan peliharaan dan fasilitas penyimpanan untuk dimusnahkan setelah melacak wabah virus corona ke seorang pekerja di toko hewan Little Boss, di mana 11 hamster kemudian dinyatakan positif COVID-19.

Para ilmuwan di seluruh dunia dan otoritas kesehatan dan veteriner Hong Kong mengatakan tidak ada bukti bahwa hewan memainkan peran utama dalam penularan virus corona pada manusia.

Tetapi setelah menerapkan kebijakan tanpa toleransi untuk COVID-19, Menteri Kesehatan Sophia Chan mengatakan pada hari Selasa bahwa dia tidak dapat mengesampingkan kemungkinan penularan dan oleh karena itu pemerintah tidak dapat mengambil risiko.

Ribuan Warga HK Antri untuk Adopsi 2000 Hamster yang Akan Dimusnahkan

Segera setelah itu, petugas kesehatan dengan pakaian hazmat terlihat berjalan keluar dari toko hewan peliharaan di sekitar kota sambil membawa kantong plastik merah ke dalam van mereka, dan sekitar 150 pelanggan petshop dikirim ke karantina.

Kelompok Penyelamat Hamster

Penyiar publik RTHK mengatakan beberapa pemilik hamster terlihat menyerahkan hewan mereka di fasilitas pemerintah di New Territories, sementara beberapa kelompok dengan cepat terbentuk di media sosial untuk mengidentifikasi pemilik baru hewan pengerat hewan peliharaan yang tidak diinginkan.

Ocean, 29, seorang pemilik hamster dan administrator 'Hong Kong the Cute Hamster Group' di aplikasi media sosial Telegram, mengatakan bahwa kelompok itu dihubungi oleh hampir 3.000 orang yang bersedia merawat hewan yang tidak diinginkan untuk sementara waktu.

"Banyak pemilik hewan peliharaan yang tidak paham dengan risiko yang sebenarnya dan menyerahkan hamster mereka," katanya.

Bowie, 27, salah satu dari mereka yang menjadi sukarelawan dalam kelompok itu, kini menjadi pemilik dua hamster baru.

"Ini konyol," kata Bowie, yang sudah memiliki tiga hamster lainnya. "Hewan juga punya hak hidup. Hari ini bisa hamster atau kelinci, besok bisa kucing atau anjing."

Ribuan Warga HK Antri untuk Adopsi 2000 Hamster yang Akan Dimusnahkan

Masyarakat setempat untuk Pencegahan Kekejaman terhadap Hewan (SPCA), yang menjalankan klinik hewan, mengatakan kepada Reuters "banyak" pemilik hewan peliharaan yang khawatir telah menghubungi mereka untuk meminta nasihat.

"Kami mengimbau pemilik hewan peliharaan untuk tidak panik atau meninggalkan hewan peliharaan mereka," kata SPCA dalam sebuah pernyataan.

SPCA mencantumkan cara untuk menjaga kebersihan pribadi yang ketat untuk keselamatan manusia dan hewan, termasuk tidak pernah mencium, batuk atau mendengus di dekat hewan peliharaan, dan mencuci tangan setelah memegangnya.

Umur rata-rata hamster adalah sekitar dua tahun, menurut kelompok kesejahteraan hewan.

Reaksi Berlebihan

Selain memerintahkan pemusnahan, pihak berwenang meminta lusinan toko hewan peliharaan untuk tutup, sementara impor dan penjualan mamalia kecil dihentikan. 

Pembeli hamster setelah 22 Desember 2021 diminta untuk menyerahkannya kepada pihak berwenang untuk dimusnahkan dan tidak dibiarkan di jalanan.

Vanessa Barrs, profesor kesehatan hewan pendamping di City University of Hong Kong, mengatakan langkah untuk memusnahkan hamster untuk dijual dapat dibenarkan dengan alasan perlindungan kesehatan masyarakat, tetapi ketakutan akan infeksi di rumah terlalu berlebihan.

"Jutaan orang di seluruh dunia memiliki hewan peliharaan, dan belum ada kasus yang terbukti hewan peliharaan menularkan infeksi ke manusia lain," kata Barrs.

"Risiko teoretis ada, tetapi itu tidak terjadi." (Sumber dan foto: Reuters)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER