Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Polisi Israel Hancurkan Rumah di Sheikh Jarrah Lagi

Polisi Israel Hancurkan Rumah di Sheikh Jarrah Lagi

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Polisi Israel Hancurkan Rumah di Sheikh Jarrah Lagi

KABARINDO, YERUSALEM – Polisi Israel menghancurkan rumah milik satu keluarga Palestina di Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur Rabu (19/1) pagi, lapor seorang fotografer kantor berita AFP.

Penggusuran yang terjadi pada kediaman keluarga-keluarga lain dari Sheikh Jarrah pada Mei 2021 memicu perang 11 hari antara Israel dan faksi-faksi bersenjata Palestina di Gaza.

Dari sebuah video yang diposting di internet oleh polisi, terlihat sebelum fajar, petugas Israel pergi ke rumah keluarga Salhiya, yang telah diancam akan digusur sejak 2017 dan menjadi pusat kampanye anti-penggusuran di wilayah Palestina.

Tak lama kemudian, seorang fotografer AFP menyaksikan pembongkaran rumah tersebut.

Ketika polisi datang untuk melaksanakan perintah penggusuran pada hari Senin, anggota keluarga Salhiya naik ke atap gedung dengan tabung gas, mengancam akan membakar isi dan diri mereka sendiri jika mereka dipaksa keluar dari rumah mereka.

Polisi Israel Hancurkan Rumah di Sheikh Jarrah Lagi(Foto: Pemandangan saatpembongkaran di lingkungan Sheikh Jarrah (17/1) -Anadolu Agency)

Pernyataan Polisi dan Walikota

Seorang juru bicara polisi mengatakan bahwa 18 anggota keluarga dan pendukung mereka ditangkap selama operasi karena "melanggar perintah pengadilan, benteng kekerasan dan mengganggu ketertiban umum," tetapi tidak ada bentrokan terjadi selama insiden itu.

"Polisi Israel menyelesaikan eksekusi perintah penggusuran bangunan ilegal yang dibangun di lahan yang diperuntukkan bagi sekolah anak-anak berkebutuhan khusus dari Yerusalem timur," kata pernyataan polisi.

Dikatakan, "anggota keluarga yang tinggal di bangunan ilegal itu sudah diberi kesempatan yang tak terhitung jumlahnya untuk menyerahkan tanah dengan persetujuan".

Wakil Wali Kota Yerusalem Fleur Hassan-Nahoum mengatakan pada hari Selasa (18/1) bahwa plot yang diklaim keluarga Salhiya sebagai milik mereka adalah milik pribadi seorang Palestina yang kemudian menjualnya ke kota.

Polisi Israel Hancurkan Rumah di Sheikh Jarrah Lagi(Peta oleh BBC)

Konflik Sheikh Jarrah

Ratusan warga Palestina menghadapi pengusiran dari rumah-rumah di Sheikh Jarrah dan lingkungan Yerusalem timur lainnya, dengan situasi seputar ancaman penggusuran yang bervariasi.

Dalam beberapa kasus, orang Yahudi Israel mengajukan klaim hukum atas plot yang mereka katakan diambil secara ilegal selama perang yang menyertai pembentukan Israel pada tahun 1948.

Namun, warga Palestina mengatakan rumah mereka dibeli secara legal dari otoritas Yordania yang menguasai Yerusalem timur antara tahun 1948 dan 1967.

Polisi Israel Hancurkan Rumah di Sheikh Jarrah Lagi(Foto: Polisi Israel menggiring seorang Palestina dengan kruk setelah menghancurkan rumah keluarga Salhiya di Sheikh Jarrah -AFP)

Israel merebut Yerusalem timur dalam Perang Enam Hari tahun 1967 dan kemudian mencaploknya dalam sebuah langkah yang tidak diakui oleh masyarakat internasional.

Lebih dari 200.000 pemukim Yahudi sejak itu pindah ke sektor timur kota itu, memicu ketegangan dengan warga Palestina, yang mengklaimnya sebagai ibu kota negara masa depan mereka.

Delegasi diplomat Eropa yang juga kepala Misi Uni Eropa untuk Tepi Barat dan Jalur Gaza, Sven Kuehn von Burgsdorff, mengunjungi lokasi penggusuran paksa tersebut, dan mengatakan bahwa "di wilayah pendudukan, penggusuran merupakan pelanggaran hukum humaniter internasional".

Walikota Nahoum menanggapi hal ini dengan mengatakan dia "sangat kecewa" oleh diplomat Eropa yang "muncul untuk sesuatu yang merupakan masalah kota, masalah bangunan dan perencanaan, tetapi berbicara tentang pelanggaran hukum internasional." ***(Sumber:  France24/AFP; Foto: France24/AFP, AA, BBC)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER