Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Pencarian 38 Orang Hilang di Atlantik Masih Berlanjut

Pencarian 38 Orang Hilang di Atlantik Masih Berlanjut

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Pencarian 38 Orang Hilang di Atlantik Masih Berlanjut

KABARINDO, MIAMI – Penjaga Pantai Amerika Serikat berjuang melawan waktu dan arus pada Rabu (26/1) mencari 38 orang yang hilang di Atlantik di lepas pantai Florida, empat hari setelah terbaliknya kapal penyelundup yang diduga menewaskan sedikitnya satu orang dan meninggalkan satu orang yang diketahui selamat.

Kapten Jo-Ann F. Burdian mengatakan pada konferensi pers bahwa menemukan migran lain dalam keadaan hidup adalah prioritas tertinggi mereka. 

Korban yang selamat mengatakan kepada tim penyelamat bahwa mereka terbalik tak lama setelah berlayar menembus badai dari Bahama Sabtu malam (20/1). 

Penjaga Pantai AS disiagakan Selasa pagi (25/1) setelah awak kapal dagang melihat pria itu duduk sendirian di lambung kapal sepanjang 7,6 meter yang terbalik.

“Ini mengerikan. Semakin lama mereka berada di air ... terpapar lingkungan laut ... dengan setiap saat yang berlalu, menjadi jauh lebih mengerikan dan semakin sulit menemukan korban yang selamat,” katanya.

Kru penyelamat mencari sepanjang siang dan malam, memperkirakan dari tempat bangkai kapal itu terlihat, yaitu sekitar 64 kilometer dari Fort Pierce, Florida.

“Kami menggunakan setiap informasi yang kami bisa untuk memastikan upaya pencarian kami maksimal,” kata Burdian. "Tapi kita tidak bisa mencari selamanya."

Dugaan Penyelundupan Manusia

Pria penyintas itu bercerita bahwa dia adalah bagian dari kelompok 40 orang yang meninggalkan pulau Bimini di Bahama pada Sabtu malam. Ia menambahkan bahwa mereka terbalik tak lama kemudian, dan tidak ada yang mengenakan jaket pelampung.

Ia dibawa ke rumah sakit karena gejala dehidrasi dan paparan sinar matahari.

Burdian tidak memberikan rincian lebih lanjut tentangnya, dan mengatakan dia sekarang dalam tahanan Departemen Keamanan Dalam Negeri. Badan keamanan maritim setempat menduga perjalanan laut itu adalah operasi penyelundupan manusia, lapor AP.

Rute Umum

Bimini adalah pulau kecil sekitar 90 kilometer timur Miami dan sekitar 160 kilometer arah selatan tempat ditemukannya korban selamat. 

Kapal yang terbalik itu tampaknya didorong ke utara oleh Arus Teluk, arus hangat dan deras yang menyelimuti semenanjung Florida dan mengalir ke utara di sepanjang Pantai Atlantik Amerika Serikat.

Pencarian 38 Orang Hilang di Atlantik Masih Berlanjut(Foto: Salah satu kapal US Coast Guards yang ikut dalam pencarian di Atlantik -AP)

Penjaga Pantai mengatakan peringatan kapal kecil telah dikeluarkan saat angin dingin yang parah bertiup melalui jalur berbahaya pada hari Sabtu dan Minggu, dengan angin hingga 37 kilometer per jam dan membengkak hingga ketinggian 3 meter.

Para migran telah lama menggunakan pulau Bahama sebagai batu loncatan untuk mencapai Florida dan Amerika Serikat. Mereka biasanya mencoba memanfaatkan jeda cuaca untuk menyeberang, tetapi kapal sering kelebihan beban dan rentan terbalik, dan telah terjadi ribuan kematian selama bertahun-tahun lamanya.

"Menavigasi selat Florida, Windward dan Mona Passages ... sangat berbahaya dan dapat mengakibatkan hilangnya nyawa," kata petugas US Coast Guard akhir pekan lalu. ***(Sumber dan foto: AP)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER