Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > AS: Omong Kosong Rusia Kirim Pasukan Perdamaian ke Ukraina Timur

AS: Omong Kosong Rusia Kirim Pasukan Perdamaian ke Ukraina Timur

Internasional
Oleh : Sebastian Renaldi

BAGIKAN :
AS: Omong Kosong Rusia Kirim Pasukan Perdamaian ke Ukraina Timur

KABARINDO, JAKARTA- Presiden Rusia, Vladimir Putin telah memerintahkan pasukan ke dua wilayah yang dikuasai pemberontak di Ukraina timur. yakni Donetsk dan Luhansk. Pengerahan pasukan dilakukan setelah Rusia mengakui Donetsk dan Luhansk sebagai negara merdeka.

Namun, AS mengatakan pasukan Rusia yang dikirim ke Donetsk dan Luhansk sebagai "penjaga perdamaian" adalah "omong kosong", sebagaimana dikutip dari BBC. AS menyebut bahwa Rusia menciptakan dalih untuk perang. Kedua wilayah itu adalah rumah bagi pemberontak yang didukung Rusia yang telah memerangi pasukan Ukraina sejak 2014.

Presiden Ukraina menuduh Rusia sengaja melanggar kedaulatannya. Dalam pidatonya, Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan Ukraina menginginkan perdamaian, tetapi menyatakan bahwa mereka tidak takut dengan serangan Rusia.

"Kami tidak takut dan tidak akan memberikan apa pun kepada siapa pun", katanya. Zelensky mengatakan, Kyiv membutuhkan tindakan dukungan yang jelas dan efektif dari mitra internasionalnya.

"Sangat penting untuk melihat sekarang siapa teman dan pasangan kita yang sebenarnya, dan siapa yang akan terus menakut-nakuti Federasi Rusia dengan kata-kata saja," tambahnya.

Pada pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB, Duta Besar AS, Linda Thomas-Greenfield menolak klaim Rusia bahwa pasukan akan mengambil peran "penjaga perdamaian", dengan mengatakan: "Kami tahu siapa mereka sebenarnya".

Mengakui Luhansk dan Donetsk sebagai independen adalah bagian dari upaya Rusia untuk menciptakan alasan untuk menyerang Ukraina, katanya.

Sementara itu, Duta Besar Rusia untuk PBB Vasily Nebenzya berpendapat perlunya mempertahankan daerah yang dikuasai pemberontak di wilayah Donbas Ukraina timur dari apa yang disebutnya agresi Ukraina.

"Membiarkan pertumpahan darah baru di Donbas adalah sesuatu yang tidak ingin kami lakukan," katanya.

Dalam beberapa tahun terakhir, paspor Rusia telah diberikan kepada sejumlah besar orang di Donetsk dan Luhansk, dan sekutu Barat khawatir Rusia sekarang akan memindahkan unit militer dengan kedok melindungi warganya.

Dalam pidato pada hari Senin, Putin mengatakan Ukraina modern telah "diciptakan" oleh Soviet Rusia.

Putin menyebut Ukraina sebagai "tanah Rusia kuno". Dia menyebut Rusia telah "dirampok" selama runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, menuduh Ukraina sebagai "koloni AS" yang dijalankan oleh pemerintah boneka.

Rusia juga menuduh bahwa orang-orang telah menderita di bawah kepemimpinannya saat ini. Dia melukis protes 2014 yang menggulingkan pemimpin pro-Rusia Ukraina sebagai kudeta.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison menolak saran bahwa pasukan Rusia akan mengadakan briefing penjaga perdamaian, mengatakan kepada wartawan: "Itu tidak dapat diterima, tidak diprovokasi, tidak beralasan beberapa saran bahwa mereka adalah penjaga perdamaian adalah omong kosong."

Langkah Vladimir Putin memperdalam krisis yang sedang berlangsung di Ukraina, yang dikelilingi oleh lebih dari 150.000 tentara Rusia di perbatasannya.

Rusia telah membantah berencana untuk menyerang, tetapi AS yakin serangan akan segera terjadi.

Baik Kanselir Jerman Olaf Scholz dan Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara dengan pemimpin Rusia itu sebelum pengumumannya.

Kekuatan Barat telah bersatu di belakang Ukraina, menjanjikan sanksi keras terhadap Rusia jika menyerang meskipun belum jelas seberapa jauh tanggapan terhadap langkah ini akan dilakukan.

Putin Bangun Pertarungan

Pidato ini membuat Putin marah, tidak sabar dan langsung mengancam.

"Kau tidak ingin kami berteman," kata Putin.

"Tapi kau tidak harus menjadikan kami musuh," lanjutnya

Dia jelas tidak menyerah pada tuntutan keamanan utamanya: Ekspansi NATO harus dibatalkan, dan keanggotaan Ukraina adalah garis merah.

Dia mengeluh bahwa kekhawatiran Rusia telah diabaikan karena tidak relevan selama bertahun-tahun dan menuduh Barat berusaha menahan Rusia sebagai kekuatan global yang bangkit kembali.

Fokus Putin pada Ukraina terasa obsesif, seperti orang yang tidak memikirkan hal lain.

Mengakui dua wilayah Ukraina yang memisahkan diri bisa berarti pasukan Rusia masuk secara terbuka, segera diundang sebagai "pembawa perdamaian".

Atau mungkin ada jeda, saat Putin menunggu untuk melihat langkah lawannya selanjutnya.

Dalam semua ini, Ukraina adalah medan pertempuran.

Tapi itu juga merupakan permainan ambang batas antara Rusia dan Barat, yang dengan cepat berkembang menjadi pertarungan.

Sumber/Foto: Tribunnews.com


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER