3M Punya Teknologi Molecular Detection System; Tingkatkan Kualitas Pangan

3M Punya Teknologi Molecular Detection System; Tingkatkan Kualitas Pangan

3M Punya Teknologi Molecular Detection System; Tingkatkan Kualitas Pangan

Alat uji guna mendeteksi bakteri pada makanan, kombinasi Isothermal DNA Amplification dan Bioluminescence Detection

Surabaya, Kabarindo- Kesehatan menjadi hal utama yang dibutuhkan terutama dalam kondisi pandemi Covid-18 saat ini.

Sesuai data yang diungkapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 600 juta orang atau hampir satu dari 10 orang di dunia, menderita sakit setelah mengonsumsi makanan yang terkontaminasi. Di Indonesia sendiri, menurut data dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), terdapat sekitar 20 juta kasus keracunan makanan.

Keamanan pangan harus dilakukan secara tepat pada proses memasak dan pengawetan makanan untuk melindungi konsumen dari potensi penyakit ketika mengonsumsi makanan dan minuman.

Melihat permasalahan tersebut, 3M sebagai perusahaan yang berbasis teknologi dan sains selama 45 tahun di Indonesia, terus memberikan solusi untuk membantu konsumen melalui inovasi dengan tujuan dapat meningkatkan setiap kehidupan. Peran teknologi sangat penting dalam memastikan efektivitas pengendalian keamanan pangan. Molecular Detection System (MDS) dari 3M merupakan salah satu teknologi yang dapat meningkatkan kualitas pangan.

Memanfaatkan kombinasi teknologi terkini yaitu Isothermal DNA Amplification dan Bioluminescence Detection, MDS dari 3M merupakan sebuah alat uji yang dapat mendeteksi bakteri pada makanan seperti pemeriksaan bahan makanan terhadap kandungan bakteri patogen dengan hasil yang akurat, cepat dan cost efisien. Hasil pengujian memiliki tingkat resolusi yang jauh lebih tinggi dalam satu tes tunggal dan dapat memberikan informasi yang bisa segera ditindak lanjuti. MDS dari 3M saat ini telah dipakai di berbagai perusahaan produk konsumen di bidang F&B, FMCG dan banyak lainnya.

Inovasi produk ini berprinsip kuat terhadap keberlanjutan lingkungan dan merupakan wujud nyata dari komitmen 3M Sustainability. Pada metode pengujian salmonella, MDS terbukti mampu menurunkan penggunaan air dan energi serta menghasilkan sampah padat dan limbah CO2 yang sangat sedikit, jika dibandingkan dengan metode pengujian konvensional. Sebagai perusahaan yang berfokus pada eksplorasi sains dan keyakinan bahwa setiap masalah memiliki solusi, 3M selalu menerapkan keahlian teknologi untuk membantu memecahkan tantangan yang dihadapi dunia paling besar, seperti pada bahan baku, air, energi dan iklim, kesehatan dan keselamatan serta pendidikan dan pengembangan.

Lembaga U.S. Department of Agriculture Food Safety and Inspection Service (USDA FSIS) telah memilih MDS dari 3M sebagai metode utama yang akan digunakan untuk deteksi salmonella dan listeria monocytogenes, dua organisme patogen utama yang terus mengancam produksi dan pemrosesan makanan.

Produk 3M telah teruji untuk memberikan hasil terbaik bagi masyarakat. 3M berkomitmen pada pendekatan kolaboratif berbasis sains untuk memberikan solusi terbaik dengan teknologi yang dapat memudahkan proses kehidupan, juga demi menjaga kehidupan itu sendiri dengan ikut serta menjaga lingkungan bumi.

Penulis: Natalia Trijaji