Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Tim Penyelamat Maroko Mencapai Rayan setelah Lima Hari

Tim Penyelamat Maroko Mencapai Rayan setelah Lima Hari

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Tim Penyelamat Maroko Mencapai Rayan setelah Lima Hari

KABARINDO, BAB BERRED – Tim darurat Maroko pada hari Sabtu (5/2) akhirnya mencapai Rayan, seorang anak laki-laki berusia 5 tahun yang terperangkap di dalam sumur selama lebih dari empat hari.

Upaya penyelamatan Rayan diwarnai operasi menegangkan yang terhambat oleh ketidakstabilan struktur tanah di sekitar sumur tersebut.

Belum ada informasi lebih lanjut tentang kondisi Rayan, tetapi pernyataan yang dibacakan oleh seorang pejabat di lokasi pada Sabtu pagi hari mengatakan dia menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Ambulans dengan tim resusitasi dan medis serta helikopter disiagakan untuk merawat dan membawanya ke rumah sakit.

Artikel terkait: Anak 5 Tahun Dua Hari Terjebak dalam Sumur di Maroko

Rayan jatuh dari sumur 32 meter di kota kecil Bab Berred pada hari Selasa (1/2), memicu penyelamatan tanpa henti yang melibatkan penggalian lubang di sekitar lubang sempit dan penggalian terowongan melintasi beberapa meter tanah untuk mencapai bocah itu.

Tim Penyelamat Maroko Mencapai Rayan setelah Lima Hari(Foto: Upaya penyelamatan Rayan -AFP)

Fase Terakhir

Harapan meningkat pada Sabtu pagi saat tim penyelamat terus menggali ke arah lubang sumur. Mereka hanya berjarak dua meter dari sumur saat itu, tetapi kemajuan mereka terhalang oleh batu yang baru selesai dibersihkan pada tengah hari, menurut laporan media setempat.

Ratusan ahli teknis, pekerja, jurnalis, sukarelawan, dan simpatisan menyaksikan misi penyelamatan di lokasi dan siaran langsung.

“Saya berdoa dan memohon kepada Tuhan agar dia keluar dari sumur itu dalam keadaan hidup dan aman,” kata ibunya, Wassima Kharchich kepada outlet berita Maroko 2M. "Tolong Tuhan, hilangkan rasa sakitnya di lubang debu itu."

Tim Penyelamat Maroko Mencapai Rayan setelah Lima Hari(Infografik rencana penyelamatan Rayan -9GAG)

Kru pencarian pertama kali menggunakan lima buldoser selama berhari-hari untuk menggali secara vertikal hingga kedalaman lebih dari 31 meter, menurut kantor berita resmi MAP Maroko. 

Kemudian pada hari Jumat (4/2), mereka mulai menggali terowongan horizontal untuk mencapai bocah yang terperangkap, kata MAP, menambahkan bahwa para ahli dalam teknik topografi dipanggil untuk meminta bantuan.

Fase terakhir dari misi penyelamatan adalah yang paling berbahaya bagi Rayan dan penyelamatnya. Para ahli topografi membantu dengan sisi teknis dari operasi yang rumit, yang melihat keruntuhan tanah pada berbagai tahap proses.

Anggota Pasukan Penolong Maroko menjaga daerah itu untuk menjauhkan kerumunan dan wartawan, sementara anggota Bulan Sabit Merah Maroko bergabung dengan tim penyelamat dan menggali di bawah lampu sorot.

Tim penyelamat dapat memberi Rayan makanan dan oksigen melalui pipa yang dijulurkan ke dalam sumur, dan menempatkan kamera padanya untuk melihat kemajuannya.

Tim Penyelamat Maroko Mencapai Rayan setelah Lima Hari(Foto: Rayan, 5 tahun -foto keluarga)

Ayah Rayan, Khalid, mengatakan dia tersentuh oleh curahan dukungan oleh sesama warga Maroko untuk cobaan berat yang dialami Rayan.

"Banyak orang tidak tidur, mereka tetap bersama kami, dan saya berterima kasih kepada mereka," katanya kepada wartawan, Kamis (3/2).

Tagar #SaveRayan dalam bahasa Arab dan Inggris menjadi tren di seluruh Afrika Utara selama operasi berlangsung. 

***(Sumber: Mena/The National News/AFP; Foto: AFP, 9GAG)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER