Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Tikus Pahlawan Pengendus Ranjau Mati di Usia 8 Tahun

Tikus Pahlawan Pengendus Ranjau Mati di Usia 8 Tahun

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Tikus Pahlawan Pengendus Ranjau Mati di Usia 8 Tahun

KABARINDO, PHNOM PENH – Magawa, tikus pembersih ranjau terkenal yang dianugerahi medali emas karena kepahlawanannya, mati pada usia delapan tahun, akhir pekan lalu.

Dalam karir lima tahunnya, hewan pengerat itu mengendus lebih dari 100 ranjau darat dan bahan peledak lainnya di Kamboja.

Magawa adalah tikus paling sukses yang dilatih oleh badan amal Belgia, Apopo, untuk memperingatkan para petugas tentang keberadaan ranjau agar dapat dipindahkan dengan aman.

Tikus Pahlawan Pengendus Ranjau Mati di Usia 8 Tahun

Badan amal itu mengatakan tikus ‘kantong’ raksasa Afrika pemberani itu "mati dalam damai."

Sebelumnya, Magawa terlihat sehat dan "menghabiskan sebagian besar minggu lalu bermain dengan antusiasme yang biasa", tetapi pada akhir pekan "dia mulai melambat, lebih banyak tidur siang dan menunjukkan minat yang berkurang pada makanan di hari-hari terakhirnya".

Karir Magawa

Dibesarkan di Tanzania, Magawa menjalani satu tahun pelatihan sebelum pindah ke Kamboja untuk memulai karirnya sebagai pelacak bom. Diperkirakan ada hingga enam juta ranjau darat di negara Asia Tenggara itu.

Dilatih untuk mendeteksi senyawa kimia di dalam bahan peledak, Magawa membersihkan lebih dari 141.000 meter persegi (1.517.711 kaki persegi) tanah - setara dengan 20 lapangan sepak bola.

Beratnya 1,2kg dan panjang 70cm. Meskipun jauh lebih besar daripada banyak spesies tikus lainnya, Magawa masih cukup kecil dan ringan sehingga dia tidak memicu ranjau jika dia berjalan di atasnya.

Magawa mampu bekerja mencari ranjau di area  seukuran lapangan tenis hanya dalam 20 menit. Sebagai perbandingan, dibutuhkan waktu satu hingga empat hari bagi seseorang dengan detektor logam untuk melakukan hal yang sama di area yang sama.

Tikus Pahlawan Pengendus Ranjau Mati di Usia 8 Tahun

Pada tahun 2020, Magawa dianugerahi Medali Emas PDSA untuk "pengabdiannya yang menyelamatkan jiwa pada tugasnya". Dia adalah tikus pertama yang diberi medali keberanian dan pengabdian hewan itu dalam 77 tahun sejarah penghargaan tersebut.

Tikus itu pensiun Juni lalu, setelah mulai "melambat" saat ia mencapai usia tua.

"Kami semua di Apopo merasakan kehilangan Magawa dan kami berterima kasih atas pekerjaan luar biasa yang telah dia lakukan," kata badan amal itu dalam sebuah pernyataan.

"Indera penciumannya yang luar biasa" memungkinkan "komunitas di Kamboja untuk hidup, bekerja, dan bermain, tanpa takut kehilangan nyawa atau anggota tubuh", tambahnya.

Apopo telah memelihara hewan-hewannya - yang dikenal sebagai HeroRAT - untuk mendeteksi ranjau darat sejak tahun 1990-an. ***(Sumber dan Foto: BBC, Apopo)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER