Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Putin Membalas Peringatan NATO

Putin Membalas Peringatan NATO

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Putin Membalas Peringatan NATO

KABARINDO, Riga/Moskow - Pada pertemuan Aliansi Militer Barat dalam rangka membahas kemungkinan motif Moskow untuk mengerahkan pasukan di dekat perbatasan Ukraina, NATO dan Amerika Serikat memperingatkan pada Selasa (30/11) bahwa Rusia akan membayar harga tinggi untuk setiap agresi militer baru terhadap Ukraina.

"Akan ada harga tinggi yang harus dibayar Rusia jika mereka sekali lagi menggunakan kekuatan untuk melawan kemerdekaan bangsa Ukraina," kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg kepada wartawan.

Reuters melaporkan, Presiden Vladimir Putin membalas bahwa Rusia akan terpaksa bertindak jika NATO, yang merupakan organisasi pimpinan AS, menempatkan rudal di Ukraina yang dapat menyerang Moskow dalam beberapa menit.

"Jika semacam sistem serangan muncul di wilayah Ukraina, waktu penerbangan ke Moskow adalah 7-10 menit, dan lima menit jika senjata hipersonik dikerahkan. Bayangkan saja," kata pemimpin Kremlin itu.

“Apa yang harus kami lakukan dalam skenario seperti itu? Kami harus melakukan hal serupa dengan mereka yang mengancam kita dengan cara itu. Dan kita bisa melakukannya sekarang,” katanya, merujuk pada pengujian senjata hipersonik Rusia baru-baru ini yang menurutnya bisa terbang dengan kecepatan sembilan kali kecepatan suara.

Ukraina, bekas republik Soviet yang sekarang bercita-cita untuk bergabung dengan Uni Eropa dan NATO, telah menjadi bara ketegangan utama antara Rusia dan Barat ketika hubungan kedua negara sampai ke tingkat terburuk dalam tiga dekade sejak Perang Dingin berakhir.

Ketegangan telah meningkat selama berminggu-minggu antara Rusia, Ukraina dan NATO. Semua mengadakan latihan militer di tengah saling tuding pihak mana yang merupakan agresor.

Uni Eropa dan para pemimpin Barat lainnya terlibat dalam tarik-menarik geopolitik dengan Rusia untuk mendapatkan pengaruh di Ukraina dan dua republik bekas Soviet lainnya, Moldova dan Georgia, melalui pengaturan perdagangan, kerja sama dan perlindungan.

Para menteri luar negeri NATO memulai pembicaraan dua hari di ibu kota Latvia, Riga, untuk memperdebatkan apa yang mereka katakan sebagai ancaman Rusia yang berkembang. Menlu AS, Antony Blinken, akan memberi penjelasan singkat kepada 29 rekan aliansinya tentang penilaian intelijen Washington.

Blinken, berbicara pada konferensi pers dengan rekannya dari Latvia, mengatakan dia akan mengatakan lebih banyak pada hari Rabu tentang bagaimana menanggapi Rusia setelah mengadakan pembicaraan dengan sekutu NATO.

"Kami akan berkonsultasi erat dengan ... sekutu dan mitra di hari-hari mendatang ... tentang apakah ada langkah lain yang harus kami ambil sebagai aliansi untuk memperkuat pertahanan kami, memperkuat ketahanan kami, memperkuat kapasitas kami," katanya.

Perdana Menteri Ukraina Denys Shmygal menuduh Rusia berusaha menggulingkan pemerintah terpilih di Kyiv, yang dibantah oleh Kremlin, setelah presiden Ukraina pekan lalu mengungkapkan apa yang disebutnya sebagai upaya kudeta. ***


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER