Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Puluhan Ribu Orang Berunjuk Rasa Menentang Pembatasan COVID di Eropa

Puluhan Ribu Orang Berunjuk Rasa Menentang Pembatasan COVID di Eropa

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Puluhan Ribu Orang Berunjuk Rasa Menentang Pembatasan COVID di Eropa

KABARINDO, Eropa - Puluhan ribu pengunjuk rasa berbaris melalui beberapa kota Eropa bagian barat laut pada hari Sabtu (4/12) untuk berdemonstrasi menentang pembatasan kegiatan yang diberlakukan di tengah lonjakan infeksi COVID-19.

Di antara 40.000 demonstran di Wina, Austria membawa spanduk bertuliskan: "Saya akan memutuskan sendiri", "Jadikan Austria Hebat Lagi" dan "Pemilu Baru", menanggapi gejolak politik yang telah dialami tiga kanselir di negara itu dalam waktu dua bulan belakangan.

Sekitar 1.200 petugas polisi dikerahkan untuk pawai di pusat jalan raya Ring.

Di kota Utrecht, Belanda tengah, ribuan orang berdemonstrasi menentang pembatasan yang dimulai akhir pekan lalu. Para pengunjuk rasa membawa spanduk bertuliskan "Kebebasan Medis Sekarang!", dengan kontingen polisi yang besar hadir.

Unjuk rasa itu adalah demonstrasi besar pertama di Belanda yang menentang pembatasan COVID-19, yang mencakup penutupan bar, restoran, dan sebagian besar toko pada malam hari untuk membendung gelombang kasus COVID-19 yang mengancam akan membanjiri sistem perawatan kesehatan.

Dua minggu lalu, terjadi protes dengan kekerasan setelah pemerintah Belanda mengumumkan rencana untuk melarang sebagian besar orang yang tidak divaksinasi dari bar, restoran, dan tempat umum lainnya.

"Kami menentang tidak memiliki kebebasan (untuk memutuskan apa yang terjadi pada) tubuh kami sendiri," kata demonstran Utrecht Marit van Hunen.

Rencana tersebut menghadapi tentangan keras di parlemen dan belum disahkan.

Di ibukota keuangan Jerman, Frankfurt, polisi membubarkan demonstrasi beberapa ratus orang karena tidak memakai masker atau menjaga jarak social. Mereka menggunakan pentungan dan semprotan merica setelah mereka diserang oleh sekelompok pengunjuk rasa.

Sementara di Berlin, di mana pemerintahan baru akan mulai menjabat dalam beberapa hari, kelompok-kelompok kecil berkumpul untuk memrotes setelah pelarangan demonstrasi besar.*** (Foto: Reuters)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER