Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Presiden Ukraina Kecam Kepanikan Berlebihan atas Konflik Rusia

Presiden Ukraina Kecam Kepanikan Berlebihan atas Konflik Rusia

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Presiden Ukraina Kecam Kepanikan Berlebihan atas Konflik Rusia

KABARINDO, KYIV – Presiden Volodymyr Zelenskiy pada hari Jumat (28/1) tidak mengesampingkan kemungkinan perang besar-besaran dengan Rusia, tetapi mengatakan Washington dan media telah memicu kepanikan yang membebani ekonomi mereka.

Berbicara pada konferensi pers untuk media asing, Zelenskiy mengatakan: "Tidak ada tank di jalan-jalan. Tetapi media memberi kesan, jika tidak ada di sini, bahwa kita sedang berperang, bahwa kita memiliki tentara di jalanan... Bukan seperti itu masalahnya. Kami tidak membutuhkan kepanikan ini."

"Saya tidak menganggap situasi sekarang lebih tegang dari sebelumnya," katanya, tetapi menambahkan: "Saya tidak mengatakan eskalasi [situasi itu] tidak mungkin."

Dia mengatakan Gedung Putih membuat "kesalahan" dalam menyoroti secara berlebihan risiko perang skala besar, dan bahwa ini adalah pesan yang dia berikan kepada Presiden AS Joe Biden dalam panggilan telepon mereka pada hari Kamis (26/1).

Dia mengatakan negara itu membutuhkan 4-5 miliar dolar untuk menstabilkan ekonominya, termasuk melalui investasi asing, dan menyambut paket bantuan 1,2 miliar euro dari Uni Eropa.

Bukan Titanic

Zelenskiy mengatakan Rusia harus membuktikan bahwa mereka tidak mencari perang dengan Ukraina dengan menyetujui pertukaran tahanan. Namun, dia mengatakan risiko paling mendesak bagi negaranya adalah kekacauan di dalam, dari serangan dunia maya hingga krisis ekonomi.

Langkah AS dan Inggris untuk menarik diplomat adalah kesalahan dan berlebihan, katanya: "Kami bukan Titanic. Ukraina bergerak maju."

Artikel terkait: 

Pemerintah AS Perintahkan Keluarga Diplomat untuk Tinggalkan...

Inggris Tarik Sebagian Staf Kedutaan dari Ukraina

Dia mengatakan NATO adalah satu-satunya penjamin keamanan keras yang dimiliki Ukraina dalam perselisihannya dengan Rusia, memperingatkan bahwa anggota timur aliansi militer itu mungkin juga terkena taktik bermusuhan oleh Moskow.

"Ini adalah tantangan yang sangat serius bagi NATO. Beberapa negara Eropa berpikir ‘jangan ambil risiko, jangan bawa Ukraina masuk’. Tapi, jika perang besar-besaran dimulai, perbatasan beberapa negara NATO akan terkena dampaknya."

Dia mengkritik Jerman karena mengejar proyek pipa gas Nord Stream 2, dan menuduh mereka memprioritaskan kesepakatan bisnis dengan Rusia daripada keamanan dan integritas wilayah Ukraina.

Dia juga menyebut Inggris di antara negara-negara yang mengizinkan pencucian uang oleh Rusia, serta oleh oligarki yang menyedot uang dari negara-negara termasuk Ukraina dan Kazakhstan.

Pernyataan Zelenskiy itu terjadi setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan walaupun Amerika Serikat dan NATO tidak membahas tuntutan keamanan utama Kremlin di kebuntuan Timur-Barat atas Ukraina, Moskow siap untuk terus berbicara. ***(Sumber dan foto: Reuters)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER