Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Ekonomi & Bisnis > Prediksi Penjualan Kendaraan Tergantun Kondisi Ekonomi dan Pandemi

Prediksi Penjualan Kendaraan Tergantun Kondisi Ekonomi dan Pandemi

Ekonomi & Bisnis
Oleh : Mulkia Hakim

BAGIKAN :
Prediksi Penjualan Kendaraan Tergantun Kondisi Ekonomi dan Pandemi

KABARINDO, TANGSEL-Marketing Director Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmi Suwandy mengatakan kondisi serta situasi ekonomi dan pandemi COVID-19 merupakan faktor utama dalam memprediksi tren penjualan kendaraan di tahun 2022.

"Ada beberapa faktor utama (jika bicara tentang tren 2022), yaitu ekonomi dan COVID-19. Dengan COVID yang bisa dikendalikan, dan juga (pertumbuhan) ekonomi semakin meningkat ini adalah faktor positif," kata Anton dalam jumpa pers pada Sabtu.

Lebih lanjut, ia berharap di tahun mendatang tidak ada lagi gelombang-gelombang peningkatan kasus COVID-19 dan membuat kondisi pasar otomotif kembali menurun.

"Ada pula faktor lainnya yaitu kondisi supply. Kondisi produksi atau komponen ada beberapa yang terganggu, dan mudah-mudahan di tahun depan situasi akan lebih membaik baik dari sisi demand maupun supply-nya," ujar Anton menambahkan.

Pria yang menyelesaikan studinya di Universitas Gadjah Mada Yogyakarta itu mengatakan, kondisi dan tren pasar otomotif pada tahun ini banyak terbantu dengan berbagai insentif dari pemerintah. Salah satunya adalah Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM) yang ditujukan untuk mendongkrak minat beli masyarakat dan penjualan mobil.

"Tahun ini kita banyak dibantu dengam insentif PPnBM pemerintah, yang bagaimana dengan insentif ini di awal tahun depan mudah-mudahan ada perkembangan untuk dilanjutkan dan consider juga impact postif dari insentif ini terhadap industri otomotif dan bersama; baik itu dealership dan konsumen," papar Anton.

Ia pun cukup optimistis dengan penjualan dan pasar otomotif di tahun ini, mengingat animo masyarakat dan perhelatan GAIKINDO Indonesia International Auto Show (GIIAS) juga ramai pengunjung.

"Animo masyarakat dan keberhasilan dari GIIAS, dan launching All-new Veloz dan Avanza menambah optimisme kami terhadap market," kata Anton.

"Mudah-mudahan di bulan Desember ini walaupun ada informasi kalau PPKM ada perubahan, kami cukup yakin bahwa dengan kondisi ekonomi dan COVID yang stabil, kami bisa memecahkan angka (penjualan) tersebut. So far, kami masih optimis," ujarnya menambahkan.

Sumber: ANTARA


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER