Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Ekonomi & Bisnis > PGN Subholding Gas Tandatangani Pakta Integritas Pengamanan Pembangunan Proyek Jargas Nasional

PGN Subholding Gas Tandatangani Pakta Integritas Pengamanan Pembangunan Proyek Jargas Nasional

Ekonomi & Bisnis | Rabu, 25 Januari 2023 | 17:57 WIB
Oleh : Natalia Trijaji

BAGIKAN :
PGN Subholding Gas Tandatangani Pakta Integritas Pengamanan Pembangunan Proyek Jargas Nasional

PGN Subholding Gas Tandatangani Pakta Integritas Pengamanan Pembangunan Proyek Jargas Nasional

Surabaya, Kabarindo– PT PGN Tbk. sebagai Subholding Gas Pertamina menandatangani Pakta Integritas terhadap Proyek Strategis Nasional, dalam hal ini pembangunan jaringan gas untuk rumah tangga.

Penandatanganan tersebut disaksikan oleh Direktur D (Pengamanan Pembangunan Strategis) Kejaksaan Agung RI, Hari Setiyono, Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta Reda Manthovani, serta Direktur Infrastruktur dan Teknologi PGN, Achmad Muchtasyar, pada Selasa (24/1/2023).

Pakta integritas ini menjadi petunjuk teknis Pelaksanaan Pengamanan Pembangunan Strategis (PPS) terhadap proyek pembangunan di berbagai daerah, di antaranya Kota Cilegon, Kota Tangerang, Kabupaten Tangerang, Kota Jakarta Barat, Kota Jakarta Pusat, Kota Jakarta Timur, Kota Bandar Lampung, Karawang, Cirebon, Bogor dan Bekasi. PGN sebagai pelaksana pembangunan jargas secara profesional, proporsional, transparan, objektif dan sesuai dengan undang-undang yang berlaku.

Kejaksaan Agung akan mengawasi dan mengawal pengerjaan proyek strategis jargas untuk rumah tangga. Diharapkan, dukungan Kejaksaan Agung dapat membantu tercapainya target sesuai tujuan pembangunan. Kejaksaaan Agung dan PGN melakukan upaya preventif terhadap potensi ancaman, gangguan, hambatan dan tantangan pada proyek jargas, mencakup soal perizinan ataupun intervensi dari pihak-pihak tertentu untuk memperoleh keuntungan pribadi.

Pada 2023, PGN membangun jargas sebanyak 400.000 Sambungan Rumah (SR) di seluruh Indonesia. Pembangunan ini melanjutkan pembangunan jargas menggunakan dana investasi internal PGN. Kelancaran pembangunan jargas membutuhkan dukungan baik dari masyarakat maupun pemerintah.

“Secara teknis di lapangan, pembangunan infrastruktur jargas melewati lahan terbuka maupun melintasi pekarangan milik masyarakat. Karena itu, dibutuhkan koordinasi yang intents dan smooth antara PGN dengan pemerintah daerah terkait izin pemanfaatan lahan. PGN pun membangun komunikasi dengan masyarakat maupun LSM untuk menyamakan visi untuk mendukung pembangunan jargas,” jelas Achmad.

PGN juga melakukan sosialisasi kepada masyarakat maupun pihak ketiga yang terdampak sehubungan dengan pembangunan jaringan pipa gas bumi maupun jargas untuk rumah tangga. Kegiatan komunikasi PGN dengan masyarakat sekitar diharapkan dapat mengantisipasi potensi gangguan yang dapat menghampat pembangunan jargas.

“Semangat pembangunan jargas untuk rumah tangga diwujudkan dengan memaksimalkan penyediaan pasokan dan infrastruktur mulai dari pipa distribusi, MRS, hingga meteran gas yang mengukur penggunaan gas pada tiap pelanggan,” papar Achmad.

Ia menambahkan, Pakta Intergritas Pengamanan Pembangunan Strategis ini sangat penting mengingat banyaknya asset dan jasa yang digunakan dalam pembangunan jargas. Ia juga memastikan bahwa seluruh pihak terlibat di PGN Grup maupun mitra dalam pembangunan jargas, menjunjung tinggi transparansi sehingga terhindar dari praktek korupsi, kolusi dan nepotisme.


TAGS :
RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER