Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Pertama Kalinya dalam 3 Tahun, China Buka Kembali Perbatasan dengan Hongkong

Pertama Kalinya dalam 3 Tahun, China Buka Kembali Perbatasan dengan Hongkong

Internasional | Kamis, 5 Januari 2023 | 15:02 WIB
Oleh : Orie Buchori

BAGIKAN :
Pertama Kalinya dalam 3 Tahun, China Buka Kembali Perbatasan dengan Hongkong

KABARINDO, HONG KONG - China akan membuka kembali perbatasan dengan wilayah administrasi khusus Hong Kong pada Minggu, (8/1/2023) untuk pertama kalinya dalam tiga tahun. Ini dilakukan setelah Beijing mempercepat pencabutan aturan ketat COVID yang telah menghancurkan pertumbuhan ekonominya.

Pembukaan perbatasan ini akan membawa dimulainya kembali perjalanan bebas karantina antara pusat keuangan itu dengan China daratan, meskipun itu akan dilakukan dengan cara "bertahap dan teratur", demikian diumumkan Kantor Urusan Hong Kong dan Makau China dalam pemberitahuan pada Kamis, (5/1/2023).

China juga akan kembali membuka dirinya ke dunia pada Minggu, menyambut pelancong internasional dan penduduk yang kembali tanpa perlu karantina untuk pertama kalinya sejak 2020, bahkan ketika infeksi melonjak setelah menghentikan pembatasan COVID-nya.

Hong Kong dengan cermat mengikuti kebijakan nol-COVID yang keras di China hingga pertengahan 2022 ketika mulai melonggarkan beberapa pembatasan.

Bekas koloni Inggris itu mencabut semua aturan COVID pada Desember tetapi masker tetap wajib kecuali saat berolahraga.

Hong Kong dan China telah mengikuti sebagian besar dunia dalam melonggarkan tindakan pencegahan COVID yang ketat dan pembukaan kembali perbatasan ditunda beberapa kali selama setahun terakhir karena wabah COVID di satu atau lain hal.

Orang-orang di Hong Kong hanya dapat mencapai daratan melalui bandara kota atau hanya dua pos pemeriksaan, satu di Teluk Shenzhen dan yang lainnya melalui jembatan Hong Kong-Zhuhai-Makau.

Sebagian besar titik perbatasan lainnya termasuk terminal kereta cepat West Kowloon telah ditutup sejak awal 2020.

Sebelum virus corona muncul di China pada akhir 2019, ada lebih dari 236 juta perjalanan penumpang melintasi perbatasan mereka dalam setahun, menurut data pemerintah.

China tidak lagi mewajibkan orang untuk menunjukkan tes COVID setibanya di daratan dari Hong Kong, sementara China akan mengeluarkan visa pariwisata dan bisnis khusus bagi penduduk daratan untuk mengunjungi Hong Kong mulai 8 Januari, kata kantor itu, sebagaimana dilansir Reuters.

China juga akan meningkatkan penerbangan antara daratan, Hong Kong dan Makau, katanya.

Penduduk Hong Kong berbondong-bondong ke klinik untuk mendapatkan vaksinasi COVID menjelang pembukaan kembali perbatasan, yang dikhawatirkan beberapa orang dapat menyebabkan lonjakan infeksi dan permintaan vaksin mRNA yang tidak tersedia secara luas di daratan.


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER