TWSLive : Bocoran RTP Live Slot Gacor Tertinggi Hari Ini
Beranda > Olahraga > Mesir Protes Pemainnya Menjadi Sasaran Rasisme di Senegal

Mesir Protes Pemainnya Menjadi Sasaran Rasisme di Senegal

Olahraga
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Mesir Protes Pemainnya Menjadi Sasaran Rasisme di Senegal

KABARINDO, DAKAR – Mesir telah mengajukan keluhan resmi terhadap Senegal, dengan klaim bahwa tim mereka menjadi sasaran rasisme dan "diteror" oleh penggemar tuan rumah di Dakar.

Penalti kemenangan Sadio Mane memastikan tempat bagi Senegal di Piala Dunia. Sementara itu, rekan Mane di Liverpool, yang juga kapten tim Mesir, Muhammad Salah, adalah salah satu dari beberapa pemain tamu yang menjadi sasaran tembakan laser hijau selama adu penalti.

Selain sorotan laser, lemparan benda-benda dan poster yang menyinggung pemain Mesir, bus tim mereka juga diklaim telah diserang.

Dalam sebuah pernyataan, Asosiasi Sepak Bola Mesir [EFA] mengatakan telah mengajukan keluhan resmi sebelum pertandingan terhadap Senegal, FIFA, Konfederasi Sepak Bola Afrika [CAF], pengamat pertandingan dan pejabat keamanan.

"Tim Mesir menjadi sasaran rasisme setelah munculnya spanduk ofensif di tribun yang ditujukan kepada para pemain, khususnya Muhammad Salah," tambah pernyataan itu.

“Apalagi suporter Senegal meneror pemain Mesir dengan melemparkan botol dan batu ke arah mereka selama pemanasan, serta menyerang bus tim Mesir, yang menyebabkan kaca pecah dan beberapa luka, yang didokumentasikan dengan gambar dan video yang dilampirkan pada pengaduan."

EFA membagikan gambar kerusakan bus tim di Instagram, bersama dengan gambar spanduk ofensif yang diarahkan ke Salah.

Mesir Protes Pemainnya Menjadi Sasaran Rasisme di Senegal(Foto: Kerusakan kaca bus tim Mesir yang disinyalir akibat ulah penggemar tim sepak bola Senegal -BBC UK)

Stadion Me Abdoulaye Wade baru, yang berkapasitas 50.000 tempat duduk, terisi penuh saat Senegal mengalahkan Mesir 1-0 untuk membuat skor menjadi 1-1 secara agregat setelah perpanjangan waktu dalam pertandingan play-off Piala Dunia.

Saat penyerang Liverpool Salah melangkah untuk mengambil penaltinya, laser hijau terlihat bersinar di wajahnya sebelum dia melepaskan tendangannya ke atas mistar gawang.

Pada waktu penuh, pemain berusia 29 tahun itu harus dikawal menyusuri terowongan oleh petugas keamanan saat pendukung melemparkan benda-benda dari atas.

Badan disiplin FIFA sedang menganalisis laporan dari pertandingan sebelum memutuskan langkah selanjutnya yang akan diambil.

Presiden Federasi Senegal, Augustin Senghor - yang juga wakil presiden CAF - mengatakan dia akan menunggu laporan resmi tentang insiden tersebut.

"Dari tribun, saya tidak memperhatikan proyektil yang dilempar," kata Senghor. "Tentang laser, jika itu terjadi, ini yang pertama di Senegal. Tapi kita tahu bahwa di Kairo ada banyak ini dan [mereka digunakan] sering di negara-negara tertentu. Senegal tidak terbiasa dengan itu."

Dia menambahkan, "Menurut pendapat saya, saya tidak melihat selama pertandingan ini ada sesuatu yang dapat dianggap sebagai chauvinisme karena orang Senegal dikenal sangat ramah."

***(Sumber dan foto: BBC UK)


RELATED POSTS


Home Icon