Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Kota di AS Izinkan Masjid Kumandangkan Azan dengan Pengeras Suara

Kota di AS Izinkan Masjid Kumandangkan Azan dengan Pengeras Suara

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Kota di AS Izinkan Masjid Kumandangkan Azan dengan Pengeras Suara

KABARINDO, MINNEAPOLIS – Kota terbesar di negara bagian Amerika Serikat Minnesota, Minneapolis, telah mengeluarkan resolusi yang mengizinkan azan untuk dikumandangkan sepanjang tahun melalui pengeras suara.

Dewan kota menyetujui resolusi untuk menyepakati jatuhnya awal bulan suci Ramadan pada 2 April dan mengizinkan azan (yang biasanya berlangsung 3 hingga 5 menit) untuk disiarkan dengan pengeras suara antara jam lokal pukul 7 pagi dan jam 10 malam.

Di bawah aturan itu, pengeras suara masjid akan dapat mengumandangkan adzan tiga kali sehari, asalkan volumenya di bawah batas desibel tertentu.

"Muslim telah menjadi bagian dari struktur Amerika selama lebih dari 400 tahun sejak Muslim pertama di Amerika tiba sebagai budak ... dan Minneapolis telah menjadi rumah bagi salah satu populasi terbesar Somalia dan Afrika Timur di negara ini, dan keyakinan Muslim mereka disambut di sini," kata resolusi itu.

“Dan masjid-masjid di sekitar kota dapat merayakan Ramadan ini setiap hari dengan azan yang berusia berabad-abad, yang dipatuhi oleh umat Islam di seluruh dunia.”

Seperti Lonceng Gereja

Anggota dewan Jamal Osman, yang mempresentasikan resolusi tersebut, mengatakan kepada Middle East Eye (MEE) bahwa "idealnya ini akan menunjukkan, bahwa seperti lonceng gereja dan aspek ibadah keagamaan lainnya yang kita anggap remeh, adzan sama dengan mereka. Dan itu pada dasarnya tujuan di balik resolusi ini.

"Islam berada pada pijakan yang sama dengan setiap agama lain di Minneapolis. Sekarang, kami memiliki populasi Muslim Afrika Timur yang berkembang pesat ini yang mendapatkan kesempatan untuk mengakui keyakinan mereka dengan cara yang sama seperti orang lain."

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia berharap setiap kota lain di AS dapat mengikuti jejak ini dan membuat kebijakan yang mencerminkan setiap agama dan komunitas.

“Ini benar-benar kemenangan besar bagi kota kami. Ini menunjukkan Muslim di sini kuat dan kami bisa membuat suara kami didengar,” Rabya Mustafa, seorang penduduk Minneapolis selama lebih dari 10 tahun, mengatakan kepada MEE.

"Bisakah Anda bayangkan mendengar Allahu Akbar sepanjang hari dari pengeras suara saat Anda berjalan-jalan... di Amerika? Ini pasti kemenangan besar."

Bukan yang Pertama

Pada tahun 2004, Hamtramck, Michigan, menjadi kota pertama yang melegalkan adzan publik, diikuti oleh Dearborn, di mana Muslim adalah penduduk mayoritas.

Pada tahun 2020, Walikota Minneapolis Jacob Frey menyetujui izin Masjid Dar al-Hijrah untuk menyiarkan azan lima waktu, meskipun hanya selama Ramadhan.

Minneapolis dan St. Paul, yang disebut sebagai Kota Kembar di Minnesota, memiliki populasi sekitar 182.000 Muslim, menurut statistik 2017.

Dalam sebuah pernyataan, Asosiasi Islam Amerika Utara (IANA) mengatakan: "Muslim, Somalia, dan Afrika Timur Minnesotans telah menjadi bagian dari Minnesota selama bertahun-tahun dan langkah ini menyoroti pentingnya inklusi dan bahwa iman Muslim diterima dan dirayakan. di sini.

"Kami berharap kota-kota lain dan bahkan negara bagian dapat meniru keputusan kota Minneapolis. Kami menyerukan kepada semua pemimpin Muslim untuk memastikan bahwa mereka mencari hak-hak masyarakat."

***(Sumber: Middle East Eye; Foto: MWMO)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER