Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Iptek > Crypto Catfishing: Kencan Online Berujung Penipuan Bitcoin

Crypto Catfishing: Kencan Online Berujung Penipuan Bitcoin

Iptek
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Crypto Catfishing: Kencan Online Berujung Penipuan Bitcoin

KABARINDO, Nuremberg – Kantor berita Jerman, DPA, mengabarkan bahwa pakar kejahatan dunia maya mulai memperingatkan tentang munculnya jenis penipuan baru yang mengancam orang-orang yang menggunakan platform kencan online: crypto catfishing.

Modusnya seperti ini: Anda berkenalan dengan seseorang di dunia maya yang, dari hasil obrolan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan, memberikan petunjuk bahwa ia telah menghasilkan banyak uang dengan berinvestasi dalam mata uang kripto tertentu. Kemudian hubungan anda dan dia mengarah ke nasihat-nasihat tentang investasi Bitcoin. Tak lama setelah mentransfer tabungan anda ke situs web investasi kripto yang tampak professional, anda ditinggalkan begitu saja tanpa kejelasan hubungan maupun investasi anda.

Crypto catfishing adalah kejahatan di mana penjahat menggunakan identitas digital palsu untuk menunjukkan minat romantic mereka secara online untuk kemudian menipu dengan menguras uang korban.

Seorang pria berusia 26 tahun dari dekat kota selatan Augsburg, Jerman, ditipu sekitar € 100.000 (sekitar Rp. 1,6 milyar) saat kencan online. Menurut polisi, pria tersebut telah mengobrol dengan seorang wanita dari luar negeri sejak awal tahun 2021 menggunakan aplikasi kencan.

Setelah cukup akrab, dia diajak untuk berinvestasi dalam mata uang kripto pada platform perdagangan online tertentu. Ketika nilai mata uang kripto meningkat, pria itu menginvestasikan lebih banyak uang dari tabungan pribadinya. Namun saat dia akhirnya ingin mengambil keuntungannya, dia baru menyadari bahwa dia telah ditipu. Polisi ragu apakah pria itu akan bisa mendapatkan uangnya kembali karena cryptocurrency dirancang untuk menjadi anonim.

Menurut para ahli yang berkonsultasi dengan korban kejahatan dunia maya, berbeda dengan penipuan crypto catfishing terbaru ini, pada umumnya penipuan crypto catfishing melibatkan penjahat yang berpura-pura menjadi kekasih untuk jangka waktu tertentu dan kemudian mengatakan bahwa mereka membutuhkan uang untuk tiket pesawat atau tagihan medis.

"Dalam model baru, para penjahat menyamar sebagai individu kaya - atau pakar keuangan - yang telah menghasilkan banyak uang melalui investasi - sering kali dalam mata uang kripto seperti Bitcoin," tulis The Cyber ​​Helpline.

Banyaknya cerita media tentang orang-orang kaya baru hasil berinvestasi dalam mata uang kripto membuat modus terbaru dari crypto catfishing ini menjadi lebih mudah dijalankan para penjahat.

“Saya telah ditipu secara finansial dari Bitcoin saya,” salah satu korban crypto catfishing bercerita pada The Cyber ​​Helpline. "Saya dihubungi oleh seseorang di situs kencan yang aktif mendorong saya untuk menggunakan pertukaran tertentu yang sekarang terbukti benar-benar palsu dan hanya ada untuk tujuan penipuan."

Untuk mengetahui apakah orang yang memberi saran investasi telah berbohong atau tidak tentang identitas mereka, lakukan ‘pencarian gambar terbalik’ di Google. Gunakan fungsi Lens di Google Photos atau unggah foto ke images.google.com untuk memastikan apakah foto itu milik orang lain yang identitasnya telah dicuri. ***


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER