Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Covid-19 di AS: Kasus Rawat Inap Anak-anak Melonjak

Covid-19 di AS: Kasus Rawat Inap Anak-anak Melonjak

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Covid-19 di AS: Kasus Rawat Inap Anak-anak Melonjak

KABARINDO, NEW YORK – Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat melaporkan bahwa jumlah bayi dan anak-anak di bawah usia lima tahun yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 melonjak selama gelombang Omicron berlangsung.

Dibandingkan dengan periode ketika Delta dominan, yaitu antara 27 Juni dan 18 Desember, jumlah rawat inap anak-anak sekitar lima kali lebih tinggi antara 19 Desember 2021 dan 19 Februari 2022.

Tingkat masuk ke perawatan intensif juga meningkat secara dramatis di antara anak-anak, dan mencapai puncaknya pada 8 Januari.

Paling Rentan

Meskipun tingkat rawat inap untuk anak kecil masih relatif rendah dibandingkan dengan tingkat di antara orang Amerika yang lebih tua, virus corona menimbulkan risiko khusus bagi anak kecil dan terutama bayi.

Bayi berusia enam bulan dan lebih muda adalah yang paling rentan, mewakili hampir setengah dari rawat inap di antara anak-anak selama periode Omicron.

Mereka dirawat di rumah sakit dengan kecepatan sekitar enam kali lebih tinggi pada puncak gelombang Omicron, dibandingkan dengan puncak gelombang Delta, dengan dua bayi meninggal.

"Orang-orang harus tahu ada risiko pada anak di bawah satu tahun yang cukup serius, terutama selama lonjakan, hingga mereka mungkin ingin mengambil tindakan pencegahan ekstra untuk mengurangi paparan," kata Dr Julia Raifman, asisten profesor hukum kesehatan, kebijakan dan manajemen di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Boston.

Lebih dari 1.000 anak di bawah usia 18 tahun telah meninggal karena Covid-19 sejak pandemi dimulai, termasuk 350 anak di bawah lima tahun.

Namun, studi CDC itu menemukan bahwa sebagian besar anak-anak dan bayi yang dirawat di rumah sakit - sekitar dua pertiga - sehat dan tidak memiliki kondisi medis bawaan, seperti yang terjadi selama penyebaran varian Delta.

Belum Ada Vaksinasi Anak

Hingga kini, belum ada vaksin Covid-19 yang saat ini diizinkan di Amerika Serikat untuk anak-anak di bawah lima tahun.

“Untuk membantu melindungi anak-anak yang terlalu muda untuk divaksinasi, semua orang berusia lima tahun ke atas, termasuk wanita hamil, anggota keluarga, dan pengasuh, harus tetap mengikuti perkembangan vaksin Covid-19,” Dr Kristin Marks, penulis pertama studi dan intelijen epidemi petugas layanan dengan CDC, mengatakan dalam email.

Studi yang diterbitkan minggu lalu itu meneliti rawat inap anak-anak di kabupaten di 14 negara bagian yang daerah tangkapannya mewakili sekitar 10 persen dari populasi AS.

***(Sumber dan foto: New York Times)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER