Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Putin Keluhkan Tidak Dibahasnya Tuntutan Utama Mereka

Putin Keluhkan Tidak Dibahasnya Tuntutan Utama Mereka

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Putin Keluhkan Tidak Dibahasnya Tuntutan Utama Mereka

KABARINDO, MOSKOW – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada Jumat (28/1) bahwa Amerika Serikat dan NATO tidak membahas tuntutan keamanan utama Moskow dalam kebuntuan mereka atas Ukraina, tetapi pihaknya siap untuk terus berbicara.

Putin menawarkan reaksi pertamanya terhadap tanggapan AS dan NATO terhadap tuntutan Rusia dalam panggilan telepon dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron setelah berminggu-minggu diam secara pribadi tentang krisis negaranya dengan Ukraina yang disebabkan oleh pengumpulan pasukannya di perbatasan.

Kremlin mengutip Putin yang mengatakan kepada Macron bahwa dia akan mempelajari tanggapan yang diberikan oleh Washington dan NATO minggu ini sebelum memutuskan tindakan lebih lanjut.

Tidak Ingin Perang

Seorang pejabat kepresidenan Prancis mengatakan Putin telah menggarisbawahi bahwa dia tidak ingin situasi meningkat, menggemakan komentar damai oleh Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, yang mengatakan Moskow tidak menginginkan perang.

“Perhatian tertuju pada fakta bahwa balasan AS dan NATO tidak mempertimbangkan kekhawatiran utama Rusia,” kata Kremlin tentang percakapan Putin dengan Macron.

Kekhawatiran yang dimaksud terkait menghindari ekspansi NATO, tidak mengerahkan senjata ofensif di dekat perbatasan Rusia dan mengembalikan "kemampuan dan infrastruktur militer" NATO seperti sebelum negara-negara Pakta Warsawa di Eropa timur bergabung.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan aliansi militer Barat mengawasi dengan cermat saat Rusia, yang telah memiliki puluhan ribu tentara di dekat perbatasan Ukraina, memindahkan pasukan dan senjata ke Belarus untuk latihan.

Dia mengatakan NATO siap untuk meningkatkan kehadiran pasukannya di Eropa timur jika Rusia mengambil tindakan agresif lebih lanjut terhadap Ukraina, dan memperingatkan bahwa serangan Rusia dapat mengambil banyak bentuk termasuk serangan dunia maya, percobaan kudeta atau sabotase.

"Dari pihak NATO kami siap untuk terlibat dalam dialog politik. Tapi kami juga siap untuk menanggapi jika Rusia memilih konfrontasi konflik bersenjata," kata Stoltenberg di Brussel.

Tiga pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa penumpukan militer Rusia di dekat Ukraina telah diperluas hingga penyediaan pasokan darah dan bahan medis yang kemungkinan untuk merawat korban di masa mendatang, sebuah indikator kunci kesiapan militer Moskow.

Kementerian Pertahanan Rusia tidak segera menanggapi permintaan komentar tertulis.

Bergantung pada Persediaan Energi

Lavrov mengatakan dia berharap untuk bertemu Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken lagi dalam beberapa minggu ke depan. Pertemuan terakhir mereka, di Jenewa pada 21 Januari, tidak menghasilkan terobosan.

“Jika itu tergantung pada Rusia, maka tidak akan ada perang. Kami tidak menginginkan perang. Tetapi kami juga tidak akan membiarkan kepentingan kami diinjak-injak dengan kasar dan diabaikan,” kata Lavrov kepada stasiun radio Rusia.

Dia mengatakan, tanpa memberikan perincian, bahwa proposal tandingan AS lebih baik daripada proposal NATO.

Amerika Serikat dan Uni Eropa telah memperingatkan Rusia bahwa mereka akan menghadapi sanksi ekonomi jika menyerang Ukraina.

Peringatan itu menambah sanksi yang dikenakan pada Rusia sejak mencaplok Krimea dan mendukung separatis di Ukraina timur pada tahun 2014, meskipun ada perpecahan di antara negara-negara Barat tentang bagaimana merespons karena Eropa bergantung pada Rusia untuk pasokan energi.

Presiden AS Joe Biden dan Ursula von der Leyen, yang mengepalai eksekutif Uni Eropa, Komisi Eropa, mengatakan mereka telah setuju untuk bekerja sama dalam menjamin keamanan energi Eropa tetapi tidak memberikan rincian.

Pejabat Uni Eropa telah berulang kali menyerukan persatuan di blok atas Ukraina, dengan beberapa khawatir bahwa Jerman - khawatir tentang pasokan energi - tidak mengambil sikap yang lebih keras. ***(Sumber dan foto: Reuters)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER