Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Populasi Turun, Ini Upaya Thailand Cegah 'Krisis Populasi'

Populasi Turun, Ini Upaya Thailand Cegah 'Krisis Populasi'

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Populasi Turun, Ini Upaya Thailand Cegah 'Krisis Populasi'

KABARINDO, BANGKOK – Thailand sedang berjuang keras untuk mendorong rakyatnya memiliki lebih banyak bayi untuk menahan tingkat kelahiran yang merosot dengan berbagai upaya lewat kampanyenya.

Kampanye dilakukan karena jumlah kelahiran telah turun hampir sepertiga sejak 2013. Tahun lalu terjadi 544.000 kelahiran, terendah dalam setidaknya enam dekade dan di bawah 563.000 kematian, yang juga membengkak oleh kematian terkait virus corona.

"Data tersebut mencerminkan krisis populasi ... di mana pola pikir untuk memiliki anak telah berubah," kata Teera Sindecharak, pakar demografi di Universitas Thammasat.

Pejabat kesehatan senior Suwannachai Wattanayingcharoenchai mengatakan kepada Reuters, "Kami mencoba memperlambat penurunan kelahiran dan membalikkan tren dengan membuat keluarga yang siap memiliki anak lebih cepat," katanya, menjelaskan rencana untuk memperkenalkan kebijakan agar bayi baru lahir mendapat dukungan penuh dari negara.

Populasi Turun, Ini Upaya Thailand Cegah 'Krisis Populasi'(Grafik perbandingan kelahiran dan kematian di Thailand -Reuters)

Masyarakat Super-Menua

Di antara program dalam kampanye tersebut, pemerintah menawarkan pusat pengasuhan anak dan kesuburan kepada orang tua, yang hingga kini masih terbatas di Bangkok dan kota-kota besar lainnya; serta memanfaatkan pemengaruh media sosial untuk menunjukkan kegembiraan kehidupan keluarga.

Thailand sedang menuju menjadi "masyarakat super-menua" di mana jumlah orang di atas 60 akan mencapai lebih dari seperlima dari populasi, kata akademisi Teera. Sekitar 18% penduduk Thailand berusia di atas 60 tahun.

Rasio usia kerja terhadap orang tua tahun lalu adalah 3,4, tetapi pada tahun 2040 para pejabat memperkirakan bisa menjadi 1,7.

"Sektor manufaktur akan menghadapi penurunan produktivitas ... jadi kita harus mengembangkan tenaga kerja terampil dan mengadopsi penggunaan teknologi otomatis," kepala badan perencanaan negara, Danucha Pichayanan, mengatakan pada forum bisnis baru-baru ini. Thailand adalah sektor manufaktur regional utama untuk otomotif dan elektronik.

Danucha juga mencatat tren demografis juga dapat membebani keuangan pemerintah dan para ahli mengatakan kesejahteraan untuk orang tua tidak terlihat cukup bahkan hari ini, dengan tunjangan bulanan 600 hingga 1.000 baht (Rp263.000 - 438.000).

Ekonomi yang lesu, sementara biaya hidup meningkat dan pertumbuhan pendapatan melambat, perpecahan politik, meningkatnya utang dan biaya pendidikan juga merupakan faktor utama yang menentukan sikap terhadap memiliki anak, dan pemulihan jangka pendek mungkin tidak cukup, kata para ahli.

***(Sumber: Reuters; Foto: AP)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER