Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > PM Sudan Mundur Setelah Protes Massal Guncang Khartoum

PM Sudan Mundur Setelah Protes Massal Guncang Khartoum

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
PM Sudan Mundur Setelah Protes Massal Guncang Khartoum

KABARINDO, KHARTOUM – Enam minggu setelah kembali ke jabatannya dalam kesepakatan dengan para pemimpin kudeta militer, Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok mengumumkan pengunduran dirinya pada hari Minggu (2/1).

Hamdok, yang telah gagal memulihkan pemerintahan sipil, mengatakan diskusi meja bundar diperlukan untuk menghasilkan kesepakatan baru untuk transisi politik Sudan.

Kekuatan tentara melakukan kudeta terhadap pemerintahannya pada bulan Oktober lalu.

Ribuan orang di jalan-jalan ibu kota Khartoum dan kota Omdurman masih terus berbaris meneriakkan "kekuatan untuk rakyat", dan menentang kesepakatan baru-baru ini yang telah Hamdok lakukan untuk berbagi kekuasaan dengan tentara.

Rakyat Sudan menginginkan kembalinya pemerintahan sipil secara penuh, tetapi pasukan militer menindak pengunjuk rasa dengan keras hingga menyebabkan banyak orang tewas.

Keputusan Hamdok untuk mundur membuat tentara memegang kendali penuh atas negara di timur laut Afrika itu.

PM Sudan Mundur Setelah Protes Massal Guncang Khartoum(Foto: Abdalla Hamdok)

Ini adalah pukulan lain bagi upaya rapuh Sudan pada transisi ke pemerintahan demokratis setelah pemberontakan rakyat menyebabkan penggulingan Presiden otoriter jangka panjang Sudan Omar al-Bashir pada 2019.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Hamdok mengatakan negara itu berada pada "titik balik berbahaya yang mengancam kelangsungan hidupnya".

Dia mengatakan dia telah mencoba yang terbaik untuk menghentikan negara dari "meluncur menuju bencana", tetapi "terlepas dari segala sesuatu yang telah dilakukan untuk mencapai konsensus ... itu belum terjadi".

Pemimpin sipil dan militer telah membuat kesepakatan pembagian kekuasaan yang tidak nyaman setelah tentara melakukan kudeta pada 25 Oktober dan awalnya menempatkan Perdana Menteri Hamdok dalam tahanan rumah.

Berdasarkan kesepakatan yang dicapai dengan Hamdok pada bulan November, perdana menteri yang diangkat kembali seharusnya memimpin kabinet teknokrat sampai pemilihan diadakan.

PM Sudan Mundur Setelah Protes Massal Guncang Khartoum(Foto: Pengunjuk rasa di Sudan)

Di media sosial, para aktivis mengatakan 2022 akan menjadi "tahun kelanjutan perlawanan".

Lebih dari 50 orang tewas dalam protes sejak kudeta, termasuk setidaknya dua pada hari Minggu (2/1), menurut Komite Dokter Pusat Sudan yang pro-demokrasi.

Pemimpin kudeta Jenderal Abdel Fattah al-Burhan membela kudeta Oktober lalu, dengan mengatakan tentara telah bertindak untuk mencegah perang saudara yang mengancam akan meletus. Dia mengatakan Sudan masih berkomitmen untuk transisi ke pemerintahan sipil, dengan pemilihan yang direncanakan pada Juli 2023.

Masa Suram Mungkin Menanti

Pengamat politik Emmanuel Igunza dari BBC mengatakan pengunduran diri PM Abdalla Hamdok merupakan pukulan besar bagi para pemimpin militer yang mengira kesepakatan dengan Mr Hamdok akan menenangkan pengunjuk rasa dan melegitimasi mereka tetap berkuasa.

Akan tetapi itu berarti tentara sekarang malah berkuasa lebih kuat lagi, membalikkan keuntungan yang diperoleh ketika negara itu berusaha untuk kembali ke pemerintahan sipil.

Selain mengancam Sudan kembali ke masa pemerintahan otoriter seperti dulu, krisis politik ini juga memungkinkan negara itu menjadi negara terkucil karena beberapa negara termasuk Amerika Serikat telah mengindikasikan pemberian sanksi bila pemerintahan sipil dihalangi untuk berkuasa.

Mengingat perjuangan ekonomi Sudan, itu bisa berdampak lebih buruk pada kehidupan orang-orang Sudan. ***(Sumber dan Foto: Reuters & BBC)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER