Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > PM Kishida: Jepang Hadapi Ujian Diplomatik yang Berat Tahun Ini

PM Kishida: Jepang Hadapi Ujian Diplomatik yang Berat Tahun Ini

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
PM Kishida: Jepang Hadapi Ujian Diplomatik yang Berat Tahun Ini

KABARINDO, TOKYO – Dalam pidato kebijakannya pada Senin (17/1), Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan tahun ini akan menjadi tahun yang sangat menguji keberanian diplomatik Jepang, merujuk pada upaya tetap berimbang dalam menghadapi Amerika Serikat dan China.

Pidato Kishida itu disampaikan menjelang pembicaraannya dengan Presiden AS Joe Biden pada hari Jumat nanti (21/1)  dalam pertemuan puncak virtual di mana China dan Korea Utara kemungkinan akan menjadi agenda utama.

"Diplomasi Jepang harus didasarkan pada 'realisme untuk era baru'," katanya selama pidato 40 menit, dengan mengutip perlunya menekankan nilai-nilai seperti hak asasi manusia dan supremasi hukum, sambil secara proaktif menangani tantangan global seperti perubahan iklim, perawatan kesehatan, dan melindungi kepentingan nasional Jepang.

"Kami akan menegaskan apa yang harus kami tegaskan dan mendesak China untuk bertindak secara bertanggung jawab," katanya. "Tetapi pada saat yang sama, kami akan mengadakan dialog dan bekerja sama dalam isu-isu bersama, dengan tujuan untuk membangun hubungan yang konstruktif dan stabil."

Tahun ini menandai peringatan 50 tahun normalisasi hubungan diplomatik antara dua negara adidaya ekonomi terbesar itu di Asia.

Tonggak sejarah itu dibayangi oleh meningkatnya kekhawatiran Jepang atas Cina yang tegas, dan prospek kemungkinan [kejadian penting di] Taiwan, di mana rantai pulau barat daya Jepang yang terletak di dekatnya bisa terpengaruh pertempuran kedua negara itu.

Kishida mengatakan negaranya akan terus memperkuat pertahanannya di pulau-pulau, yang dikenal sebagai Nansei dalam bahasa Jepang, yang membentang sekitar 1.200 km barat daya dari Cape Sata - ujung paling selatan daratan - ke Yonaguni, yang hanya 110 km dari Taiwan.

Dia juga mengutuk peluncuran rudal Korea Utara yang berulang (Senin ini yang keempat) dan menandai peningkatan teknologi. Kishida bersumpah untuk mempertimbangkan semua opsi, termasuk kemampuan serangan pre-emptive di pangkalan musuh jika ada ancaman yang akan segera terjadi. ***(Sumber dan foto: Straits Times)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER