Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Konflik dengan Lituania Tingkatkan ketegangan China dengan Uni Eropa

Konflik dengan Lituania Tingkatkan ketegangan China dengan Uni Eropa

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Konflik dengan Lituania Tingkatkan ketegangan China dengan Uni Eropa

KABARINDO, BRUSSELS – Perselisihan diplomatik antara Uni Eropa dan China hari Kamis (27/1) meningkat setelah pembahasan masalah ekspor untuk Lithuania dengan badan pengatur perdagangan dunia WTO.

Perwakilan Uni Eropa menuduh Beijing telah berusaha merusak pasar tunggal blok 27 negara itu, sedangkan China kemudian membalas bahwa UE harus “membedakan yang benar dari yang salah.” 

Sebelumnya, Lituania telah melanggar kebiasaan diplomatik dengan menyetujui penggunaan nama ‘Taiwan’ untuk sebuah kantor di Vilnius, alih-alih menggunakan nama ‘China Taipei’, sebuah istilah yang digunakan oleh negara lain untuk menghindari menyinggung Beijing.

Taiwan dianggap Beijing sebagai bagian dari wilayahnya tanpa hak atas pengakuan diplomatik.

Serangan ke Semua Anggota

Komisaris Perdagangan UE Valdis Dombrovskis bersikeras bahwa blok itu harus lebih dihormati dan mengatakan Beijing harus berhenti memaksa negara-negara anggota dengan taktik perdagangan yang berat seperti memblokir impor berdasarkan alasan politik.

“Hubungan kami membutuhkan rasa saling menghormati,” kata Dombrovskis saat mengumumkan tindakan UE di Organisasi Perdagangan Dunia (WTO).

Namun, juru bicara urusan luar negeri China Zhao Lijian bersikeras UE harus bergerak untuk melawan pendekatan anggotanya.

“Kami juga menyarankan UE untuk membedakan yang benar dan yang salah, tetap waspada terhadap upaya Lithuania untuk membajak hubungan China-UE, dan membujuk Lithuania, seperti negara-negara anggota UE lainnya, untuk memenuhi komitmen politik yang dibuatnya sebagai membangun hubungan diplomatik dengan China,” Zhao dikatakan.

“Kami mendesak Lithuania untuk segera memperbaiki kesalahannya,” tambahnya.

Pemerintah China telah mengusir duta besar Lituania dan menarik duta besarnya sendiri dari negara itu. Bulan lalu, Lithuania menutup kedutaannya di ibu kota China. 

Ketegangan Terus Meningkat

Meskipun Lithuania hanya memiliki populasi 2,8 juta, Dombrovkis mengatakan bahwa “tidak bereaksi terhadap tindakan Beijing dapat mempengaruhi seluruh blok yang berpenduduk 450 juta orang.”

“China menekan perusahaan internasional untuk meninggalkan penggunaan komponen Lituania dalam produksi mereka. Jika tidak, mereka mungkin menghadapi pembatasan impor,” kata Dombrovskis. “Gerakan ekonomi seperti itu terhadap satu negara anggota UE, menjadikannya serangan perdagangan terhadap semua anggota,” tambahnya.

“Uni Eropa bertekad untuk bertindak sebagai satu kesatuan dan bertindak cepat terhadap tindakan yang melanggar aturan WTO,” kata Dombrovskis. 

Federasi Industri Jerman yang kuat, kelompok lobi industri utama Jerman, mengatakan tindakan China yang menargetkan Lithuania “juga menyebabkan ketidakpastian yang signifikan bagi perusahaan Jerman” yang menggunakan komponen Lithuania.

Lama Mencapai Keputusan

“Langkah ini adalah pesan yang jelas kepada China bahwa UE tidak akan mentolerir tindakan pemaksaan ekonomi yang bermotif politik,” kata Menteri Luar Negeri Gabrielius Landsbergis.

Proses di WTO, bagaimanapun, dapat memakan waktu berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, sebelum keputusan akhir tercapai.

Langkah Kamis itu kemungkinan akan semakin merusak hubungan yang telah lama dianggap menguntungkan oleh China untuk mengimbangi perselisihan ekonomi dan politik yang dihadapinya dengan Amerika Serikat. ***(Sumber: AP; Foto: News TVs 24)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER