Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Iptek > Kemdikbud Genjot Gerakan Literasi; Jangkau Semua Pihak

Kemdikbud Genjot Gerakan Literasi; Jangkau Semua Pihak

Iptek
Oleh : ARUL Muchsen

BAGIKAN :
Kemdikbud Genjot Gerakan Literasi; Jangkau Semua Pihak

Temu INOVASI
Kolaborasi dalam Meningkatkan Kemampuan Literasi Siswa Kelas Awal Badan Penelitan dan Pengembangan (Balitbang) Kemendikbud

Ruangan Perpustakaan, Kemdikbud, Jakarts, Kabarindo- Kali ini gandeng program kemitraan Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia (INOVASI) kembali menggelar forum Temu INOVASI yang diselenggarakan dalam semangat menyambut Hari Guru Sedunia yang diperingati di tanggal 5 Oktober.

Mengusung tema “Kolaborasi 
dalam Meningkatkan Kemampuan Literasi Siswa Kelas Awal”, forum diskusi pendidikan ini menyajikan perspektif nasional dan daerah dalam upaya meningkatkan kemampuan literasi siswa sekolah dasar. 

Hadir sebagai narasumber adalah guru dan unsur pelaksana urusan pemerintahan bidang pendidikan dari provinsi termuda Indonesia, yaitu Provinsi Kalimantan Utara; Direktur Pembinaan SD, Ditjen Pendidikan Dasar 
dan Menengah Kemendikbud; Direktorat Pelayanan Sosial Dasar, Kementerian Desa PDTT; Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI). Selain itu, Pusat Penelitan Kebiijakan (Puslitjak) Balitbang Kemendikbud menyampaikan paparan tentang “Kajian Indeks Aktivitas Literasi Membaca (Alibaca)” dan “Penelitian praktik baik peningkatan 
kemampuan literasi dasar”.

Melalui program INOVASI, pemerintah Indonesia dan Australia menjalin kemitraan untuk lebih memahami dan mengatasi tantangan belajar di kelas-kelas awal pendidikan dasar, khususnya yang berkaitan dengan kemampuan literasi dan numerasi siswa. Salah satu upaya untuk atasi tantangan pendidikan yang terus dilakukan oleh INOVASI adalah menggali cara-cara terbaik meningkatkan keterampilan literasi siswa kelas awal, demi menemukan solusi lokal yang penerapannya dapat memperkuat kualitas pengajaran dan pembelajaran di kelas.

Tantangan Literasi di Kalimantan Utara
Kalimantan Utara (Kaltara) merupakan provinsi termuda di Indonesia. Luas wilayahnya lebih dari 72 ribu kilometer persegi, atau hampir dua kali luas Provinsi Jawa Timur. Provinsi ini berbatasan langsung dengan Sabah, Malaysia. Sedangkan dari jumlah penduduk, Kaltara hanya dihuni sekitar satu juta jiwa yang tersebar secara tidak merata di perkotaan, pendesaan, pedalaman, perbatasan dan pesisir.

Salah satu tantangan pendidikan di Kaltara adalah mengatasi rendahnya kemampuan membaca siswa SD. 
Hasil Asesmen Kompetensi Siswa Indonesia (AKSI) masih terdapat 60,67% siswa kelas 4 SD yang kurang membaca di Kaltara. Hasil pendalaman AKSI melalui Rapid Participatory Situation Analysis (RPSA) menemukan salah satu penyebabnya adalah ketidaktersediaan buku yang menarik dan revelan dengan usia 
anak. Hasil SIPPI2 yang dilakukan INOVASI, menemukan 85% siswa kelas awal suka membaca buku.

Namun 68% buku yang dibaca adalah buku pelajaran, 17% menyatakan membaca buku cerita dan lainnya. Studi Buku Kelas Awal 3yang juga dilakukan INOVASI menemukan dari 4.055 judul buku cerita anak yang ada di 
perpustakaan sekolah, hanya 393 judul yang sesuai untuk siswa kelas awal.

Anak adalah produk dari masyarakat, dan kualitas masyarakat sangat memengaruhi pola tumbuh kembang anak. Itu sebabnya keterlibatan masyarakat dalam urusan pendidikan menjadi penting. Kolaborasi dalam mendukung pendidikan, diharapkan mendorong lebih banyak dukungan dari masyarakat dan juga swasta. 

Undang-undang No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas) menyebut bahwa urusan Pendidikan merupakan tanggung jawab bersama. 

Membangun Gerakan Literasi
Kaltara memiliki cara tersendiri dalam membangun gerakan literasi. Lewat kolaborasi pemerintah daerah, pegiat 
literasi, universitas, sekolah, lembaga internasional, BUMN dan perusahaan swasta, gerakan literasi di Kaltara mampu menjangkau banyak tempat di pedalaman dan perbatasan.
1 Rapid Participatory Situation Analysis (RPSA) dilakukan di empat Kabupaten di Kaltara (Bulungan, Malinau, Nunukan dan Tana Tidung) oleh INOVASI pada tahun 2017.
2 Survey Inovasi Pembelajaran dan Pendidikan Indonesia (SIPPI) dilakukan oleh INOVASI mulai 19 November - 13 Desember 2017 pada 20 sekolah pilot INOVASI di Kabupaten Bulungan dan Kabupaten Malinau.
3 Studi dilakukan pada Juli 2018 dengan melibatkan 20 SD pilot INOVASI di Bulungan dan Malinau, serta melibatkan 3 Taman Baca 
Masyarakat (TBM) dan 3 Perpustakaan Daerah (Provinsi dan Kabupaten).


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER