Burger Menu
Logo

KABAR BAIK MENCERAHKAN

Beranda > Internasional > Bulgaria di Ambang Kekalahan Melawan Covid

Bulgaria di Ambang Kekalahan Melawan Covid

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
Bulgaria di Ambang Kekalahan Melawan Covid

(Berikut adalah rangkuman dari pilihan editor media Jerman DW tentang situasi COVID-19 di Bulgaria yang diterbitkan pada 21-1-2022)

KABARINDO, SOFIA – Dengan mayoritas penduduknya tidak bersedia divaksinasi, tingkat kematian terkait COVID-19 tertinggi di Uni Eropa, dan gelombang persebaran Omicron yang masih ganas, Bulgaria tampaknya telah kalah dalam pertempuran untuk keluar dari pandemi.

Bulgaria menjadi negara dengan tingkat vaksinasi terendah di Uni Eropa: kurang dari 29% populasinya telah divaksinasi Covid dua kali.

Demonstrasi terus-menerus berlanjut menentang kewajiban bukti vaksinasi. Pada 12 Januari lalu, ratusan warga berkumpul di alun-alun di luar parlemen Bulgaria di Sofia untuk memprotes apa yang disebut "paspor hijau." 

Diperkenalkan di Bulgaria pada Oktober 2021, paspor itu berfungsi sebagai bukti vaksinasi, tanda baru pulih dari COVID-19, atau bukti hasil tes Covid terbaru yang negatif. Orang diharuskan menunjukkan paspor hijau untuk masuk ke restoran, bar, dan pusat perbelanjaan. Banyak juga yang membutuhkannya untuk diizinkan bekerja.

Partai Anti Vaksinasi

Dalam aksi tersebut, salah satu demonstran memberikan pidato yang kemudian menjadi viral di internet dan media sosial. "Saya belajar biologi selama enam tahun, jadi saya tahu bahwa vaksin melawan virus corona sama sekali bukan vaksin! Itu adalah koktail eksperimental yang mengandung chip dan hal-hal yang menghancurkan kebebasan kita. Mereka dikendalikan oleh sistem 5G. Seharusnya tidak seorang pun divaksinasi!" teriaknya.

Seperti kebanyakan pengunjuk rasa, wanita itu adalah pendukung partai nasionalis Vazrazhdane ("Kebangkitan"), sebuah partai yang skeptis akan COVID, dan berhasil masuk ke parlemen untuk pertama kalinya dalam pemilihan November lalu - dengan hampir 5% suara.

Kebanyakan orang Bulgaria masih percaya bahwa vaksin COVID-19 lebih berbahaya daripada penyakit itu sendiri. 

Bulgaria di Ambang Kekalahan Melawan Covid(Foto: Tulisan di poster: Kebebasan atau kematian. Protes antivaksin di Sofia. -DW)

"Kurang dari 30% orang dewasa di Bulgaria divaksinasi," kata Dimitar Ganev, analis jajak pendapat dari lembaga penelitian Trend, kepada DW. "Ada 20% yang tidak divaksinasi tetapi berniat untuk mendapatkan vaksin. Dan sekitar 50% yang menentang vaksinasi."

Vazrazhdane mendapat manfaat dari skeptisisme ini. "Hampir 70% orang Bulgaria juga menentang paspor vaksinasi hijau, sehingga kampanye menentang paspor vaksinasi itu memungkinkan Vazrazhdane masuk parlemen," lanjut Ganev.

Selama protes pada 12 Januari itu, delegasi Vazrazhdane mencoba membuka pintu parlemen untuk membiarkan demonstran anti-vaksin masuk. 

Bulgaria di Ambang Kekalahan Melawan Covid(Jumlah kasus Covid terakhir di Bulgaria. -Google)

Namun, hanya beberapa hari sebelumnya, investigasi jurnalistik mengungkapkan bahwa sepertiga dari delegasi Vazrazhdane sebenarnya telah divaksinasi. 

Pemimpin partai itu, Kostadin Kostadinov, telah berulang kali menggambarkan vaksin sebagai "cairan percobaan." Namun sekarang dia berubah pikiran dan mengeluarkan pernyataan kualifikasi untuk mengatakan bahwa dia mendukung kebebasan memilih vaksinasi - termasuk untuk anggota partainya.

Efek Sejarah dan Pendidikan yang Buruk

Ganev percaya bahwa skeptisisme warga yang sangat vokal itu sebagian disebabkan oleh faktor-faktor sejarah. "Sebagai bagian dari Kekaisaran Ottoman, Bulgaria melewatkan Pencerahan pada abad ke-18 dan 19. Di negara ini, kekuasaan selalu dianggap sebagai sesuatu yang asing," jelasnya.

"Secara historis, kami menjauhkan diri dari kekuatan yang berkuasa untuk waktu yang sangat lama, bahkan di bawah rezim komunis." Dan Ganev mengatakan bahwa banyak orang melihat kedokteran dan sains sebagai aspek dari kekuasaan itu."

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa buta huruf fungsional sangat tersebar di Bulgaria," kata ahli matematika Petar Velkov. "Jika seseorang tidak dapat memproses informasi yang tersedia, dia tidak dapat menilai risikonya. Dia juga tidak dapat menilai risiko efek samping vaksin dibandingkan dengan risiko sakit akibat COVID-19." 

Velkov menyebutkan sejumlah faktor: pendidikan yang buruk, kurangnya kepercayaan pada pemerintah, dan masyarakat — bahkan, dalam beberapa kasus, dokter — menyebarkan teori konspirasi. Semua ini memicu ketakutan orang Bulgaria, katanya.

Upaya Pemerintah

Untuk menghilangkan panasnya debat publik, Perdana Menteri Bulgaria, Kiril Petkov, telah menunjuk kelompok kerja untuk membahas langkah-langkah anti-COVID-19, yang juga melibatkan perwakilan dari Vazrazhdane.

Untuk mendorong penduduk lanjut usia agar mendapatkan vaksinasi, pemerintah membayar 75 leva (sekitar 38 euro) kepada setiap pensiunan yang mau divaksinasi. 

Meskipun demikian, tampaknya perjuangan mereka di ambang kekalahan.

"Omicron sangat menular. Setelah vaksinasi pertama, Anda harus menunggu 20 hari sebelum memberikan yang kedua. Kemudian dibutuhkan 14 hari lagi bagi orang tersebut untuk mengembangkan kekebalan yang stabil dan mampu melawan virus. Tetapi jika omicron menjadi dominan, jumlah orang yang terinfeksi akan berlipat ganda setiap dua hingga lima hari," prediksi Velkov.

"Itu berarti kemungkinan kami akan melihat puncak gelombang pada awal Februari. Jadi tidak ada waktu untuk kampanye vaksinasi apa pun yang berdampak pada gelombang ini. Sebagian besar penduduk Bulgaria akan terinfeksi virus." ***(Sumber dan foto: DW)


RELATED POSTS


Home Icon


KATEGORI



SOCIAL MEDIA & NETWORK

Kabarindo Twitter Kabarindo Instagram Kabarindo RSS

SUBSCRIBE & NEWSLETTER