TWSLive : Bocoran RTP Live Slot Gacor Tertinggi Hari Ini
Beranda > Internasional > AS Prihatin atas Penjualan Pesawat Nirawak Turki ke Ethiopia

AS Prihatin atas Penjualan Pesawat Nirawak Turki ke Ethiopia

Internasional
Oleh : Hauri Yan

BAGIKAN :
AS Prihatin atas Penjualan Pesawat Nirawak Turki ke Ethiopia

KABARINDO, ISTANBUL/ADDIS ABABA – Pihak berwenang Amerika Serikat menyatakan keprihatinannya kepada Turki atas penjualan pesawat nirawak (drone) bersenjatanya ke Ethiopia karena banyak bukti menunjukkan pemerintah Ethiopia telah menggunakannya untuk melawan pejuang pemberontak.

"Keprihatinan kemanusiaan yang mendalam" atas penjualan tersebut bertentangan dengan pembatasan AS atas senjata ke Addis Ababa, kata seorang pejabat senior.

Di antara konflik paling berdarah di Afrika, perang selama setahun antara pemerintah Ethiopia dan pemimpin wilayah Tigray utara telah menewaskan ribuan warga sipil dan jutaan orang mengungsi.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan utusan AS di Tanduk Afrika Jeffrey Feltman "mengangkat laporan penggunaan pesawat tak berawak bersenjata di Ethiopia dan risiko kerugian sipil yang menyertainya" selama kunjungannya ke Turki pekan lalu.

Turki, yang menjual drone ke beberapa negara di Eropa, Afrika, dan Asia, telah menepis kritik bahwa pihaknya memainkan peran destabilisasi di Afrika dan mengatakan pihaknya berhubungan dengan semua pihak di Ethiopia untuk mendesak negosiasi.

Pekan lalu PBB setuju untuk mengadakan penyelidikan independen terhadap pelanggaran hak asasi di Ethiopia, sebuah langkah yang sangat ditentang oleh pemerintahnya. 

AS Prihatin atas Penjualan Pesawat Nirawak Turki ke Ethiopia

(Foto: Pesawat nirawak bersenjata buatan Turki)

Penggunaan Pesawat Nirawak di Lapangan

Pasukan pemberontak Tigray mengatakan pada hari Senin lalu (19/12) bahwa mereka menarik diri dari beberapa wilayah utara setelah pemerintah maju dan, dalam sebuah surat kepada PBB, menyerukan zona larangan terbang untuk drone dan pesawat musuh lainnya di atas Tigray.

Seorang pejabat militer asing yang berbasis di Ethiopia mengatakan citra satelit dan bukti lain memberikan "indikasi yang jelas" bahwa pesawat tak berawak sedang digunakan, dan diperkirakan hingga 20 beroperasi. Tidak jelas berapa banyak yang mungkin buatan Turki.

"Drone pengintai memiliki dampak yang lebih besar ... dan sangat membantu," kata orang tersebut, menambahkan sifat perang gerilya dari konflik membuat drone bersenjata kurang berguna.

Ethiopia juga telah membeli drone dari Uni Emirat Arab, yang tidak menanggapi permintaan komentar tentang kemungkinan kekhawatiran AS. Feltman juga dijadwalkan mengunjungi UEA awal bulan ini. ***(Sumber: Reuters; Foto: Airspace Review & Calderapost)


RELATED POSTS


Home Icon
https://next.seattlechildrens.org//