Film Adriana; Jadi Besutan Cerdas Sineas Muda Fajar Nugros

Film Adriana; Jadi Besutan Cerdas Sineas Muda Fajar Nugros

Epicentrum XXI, Jakarta, Kabarindo- Davinci Code ala remaja Jakarta garapan sutradara Fajar Nugros berjudul ADRIANA.

Film drama petualangan yang juga mengusung tema sejarah Jakarta ini, diperankan oleh Eva Celia, Adipati Dolken, dan Kevin Julio. Film yang didukung juga oleh Agus Kuncoro, Masayu Anastasia, Soleh Solihun, dan Joshua Pandelaki, serta Indra Lesmana sebagai Penata Musik, diproduseri oleh Sophia Latjuba dan Eko Kristianto.

Film itu bercerita tentang Mamen (Adipati Dolken), yang terpikat pada seorang perempuan misterius bernama Adriana (Eva Celia), saat sedang mengerjakan skripsi di Perpustakaan Nasional.

Namun Adriana sulit didekati. Mamen harus memecahkan teka-teki Adriana bila dia ingin kembali bertemu dengannya.
 
Dengan bantuan sahabatnya Sobar (Kevin Julio), sang jenius sejarah, mereka pun memutar otak untuk menjawab teka-teki Adriana.

Mamen menjelajahi tempat-tempat di Jakarta yang tertera dalam petunjuk buatan Adriana dalam film berdurasi 100 menit yang disutradarai oleh Fajar Nugros dan diproduseri oleh Eko Kristianto dan Sophia Latjuba, ibu Eva Celia, tersebut.

Demi mengejar Adriana, dia mendatangi Pekan Raya Jakarta Kemayoran, Museum Taman Prasasti, Tugu Proklamasi, Museum Fatahillah, Museum Nasional, Monumen Nasional, dan Kebun Raya Bogor.

Penonton juga diajak mengenang masa lalu tentang kemerdekaan Indonesia dengan cerita sejarah di balik patung-patung yang menjadi ikon di Jakarta.

Film itu juga menampilkan secuplik fakta tentang Soekarno dan Muhammad Hatta. Seperti tentang Hatta yang hingga akhir hayat tidak pernah bisa membeli sepatu idamannya, Soekarno yang menjual mobil demi membiayai pembangunan Patung Pancoran, atau kemana arah Patung Pancoran menunjuk.

Penjelajahan itu tidak hanya membuat dia mengenali Adriana, tetapi juga sejarah Jakarta dan sebagian sejarah bangsa ini.

Fajar berharap film "Adriana" yang diadaptasi dari cerita pendek buatannya bisa menambah pengetahuan penonton tentang sejarah tanpa bermaksud menggurui.

"Saya berharap ini tidak seperti kuliah sejarah," lanjutnya.

Dia prihatin dengan banyaknya situs sejarah maupun museum di Jakarta yang tidak banyak diminati orang.
 
"Saya merasa yang masuk perpustakaan nasional dan museum-museum sepi, padahal tiketnya murah," kata Nugros usai penayangan perdana filmnya pada Kamis (31/10) kemarin.
 
Penggarapan

Penggarapan film "Adriana" melibatkan orang-orang yang sudah makan asam garam dalam bidangnya seperti Director of Photography Yadi Sugandi (Laskar Pelangi, Sang Penari, Rectoverso) dan Indra Lesmana yang mengerjakan musik latar film.

"Untuk musik, saya tahu Indra Lesmana. Dia yang terbaik," kata Sophia, yang baru pertama kali menjadi produser.

Namun, film itu juga menjadi ajang belajar bagi para pemain yang terlibat di dalamnya.

Eva mengaku belajar banyak dari proses pengambilan gambar yang menurut dia menyenangkan. Dia tidak hanya belajar sejarah Jakarta, tetapi juga proses akting dan kerja sama dengan kru film.

Adipati Dolken yang menjelajahi kawasan bersejarah Jakarta berkat syuting "Adriana" juga mengaku mendapat banyak pelajaran.
 
"Selama ini sering lewat saja, tapi berkat film saya mendapat banyak hal dan tahu banyak tempat serta sejarahnya," kata Adipati seperti dilansir dari laman antaranews.