Danamon Umumkan Kredit UKM Naik; Tabungan Tumbuh

Danamon Umumkan Kredit UKM Naik; Tabungan Tumbuh

Jakarta, Kabarindo- PT Bank Danamon Indonesia pekan ini mengumumkan laba bersih setelah pajak sebesar Rp 1,9 triliun untuk sembilan bulan pertama tahun 2015.

“Kami telah menerapkan beberapa perubahan pada awal tahun ini untuk meningkatkan kinerja bisnis kami. Perubahan-perubahan ini menunjukkan hasil yang menjanjikan, meskipun masih pada tahap dini,” kata Vera Eve Lim, Chief Financial Officer dan Direktur Danamon.

Vera menambahkan bahwa Danamon sedang menjalankan beberapa inisiatif untuk meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya dana. “Terutama, kami sedang berfokus terhadap peningkatan jangkauan dan kualitas layanan nasabah dengan melakukan restrukturisasi pada jaringan layanan dan penjualan kami,” kata Vera.

Peningkatan Kuartal ke Kuartal
Danamon mencatatkan beberapa peningkatan pada kuartal ketiga 2015 dibandingkan dengan kuartal kedua. Peningkatan tersebut termasuk pertumbuhan laba bersih setelah pajak sebesar 14% pada kuartal ketiga dibandingkan pada kuartal kedua menjadi Rp 643 miliar. Rasio biaya terhadap pendapatan (Cost-to-income) membaik dari 54,6% pada kuartal kedua menjadi 51% pada kuartal ketiga. Selisih bunga bersih (net interest margin) tumbuh dari 7,8% pada kuartal kedua menjadi 8,3% pada kuartal ketiga yang disebabkan oleh turunnya biaya dana.

Pertumbuhan Dibandingkan Tahun Lalu pada Kredit UKM, Komersial, dan Korporat
Pada sembilan bulan pertama tahun 2015, kredit untuk segmen usaha kecil dan menengah (UKM), komersial, dan korporat tumbuh dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Namun, pertumbuhan tersebut diimbangi oleh penurunan kredit di segmen mass market, terutama pada segmen usaha mikro dan pembiayaan otomotif. Dengan demikian, kredit secara keseluruhan turun 4% menjadi Rp 133,6 triliun pada sembilan bulan pertama tahun 2015 dari Rp 139 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Kredit pada segmen UKM tumbuh 7% menjadi Rp 22,6 triliun dari Rp 20,1 triliun. Kredit pada segmen komersial tumbuh 5% menjadi Rp 16,2 triliun dari Rp 15,4 triliun. Kredit pada segmen korporat tumbuh 5% menjadi Rp 18,3 triliun dibandingkan Rp 17,4 triliun.

Kredit yang mengalami penurunan adalah pada segmen usaha mikro dan pembiayaan kendaraan. Kredit kepada usaha mikro melalui Danamon Simpan Pinjam (DSP) berada pada Rp 16,1 triliun atau turun 18% dari Rp 19,6 triliun pada tahun lalu. Pembiayaan kendaraan dan barang konsumen melalui Adira Finance turun 7% menjadi Rp 47,6 triliun dibandingkan Rp 51,1 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Pertumbuhan CASA dan Penurunan Biaya Dana
Pada sembilan bulan pertama 2015, giro dan tabungan (CASA) Danamon berkontribusi sebesar 45% dari total dana pihak ketiga, dibandingkan 43% pada periode yang sama tahun lalu. CASA tumbuh 5% menjadi Rp 53 triliun dari Rp 50 triliun pada tahun lalu. Deposito menurun 4% menjadi Rp 63,2 triliun. Tumbuhnya komposisi CASA mengakibatkan penurunan pada biaya dana (cost of funds) menjadi 6% dibandingkan 6,4% pada periode yang sama tahun lalu. 

Kualitas Aset Terjaga di Bawah Batas Regulator
“Rasio kredit bermasalah (gross nonperforming loans) berada pada level 3,0%. Angka ini masih di bawah batas maksimum regulator yaitu 5%,” kata Vera, yang menambahkan bahwa Danamon senantiasa berupaya untuk meningkatkan kualitas asetnya melalui penerapan prosedur pengelolaan risiko yang ketat serta proses collection dan recovery kredit yang disiplin.

Rasio Kredit terhadap Pendanaan dan Permodalan yang Sehat
Ratio kredit terhadap total pendanaan (loan to funding ratio/LFR) berada pada posisi 91,1% dibandingkan dengan 91,3% pada periode yang sama tahun lalu. LFR Danamon masih di bawah batas yang ditetapkan Bank Indonesia yaitu 94%.

Rasio kecukupan modal Danamon (capital adequacy ratio/CAR) konsolidasi berada pada posisi 19,1%, sementara CAR standalone berada pada 20,1%.  

Perkembangan Terakhir
Danamon baru-baru ini melaksanakan penandatanganan nota kesepahaman atau Memorandum of Understanding (MoU) dengan Bank Central Asia (BCA) yang mencakup co-branding kartu prabayar multiguna BCA, yaitu Flazz. Melalui kemitraan ini, nasabah Danamon dapat menerima manfaat dari cepatnya dan mudahnya bertranksasi dengan uang elektronik, seperti pembayaran parkir, transportasi dan belanja. Pada saat yang bersamaan, Danamon juga melaksanakan penandatanganan MoU dengan Rintis Sejahtera, selaku pengelola jaringan PRIMA, meliputi pengembangan infrastruktur pengisian ulang saldo kartu Flazz melalui jaringan Danamon.

Penghargaan terbaru Danamon termasuk ‘The Most Efficient Bank’ dan ‘The Best Bank in Retail Banking Services’ dari ajang Indonesia Banking Award 2015, yang diselenggarakan oleh Tempo Media Group serta Predikat “Sangat Baik” untuk kategori aset di atas Rp 100 triliun pada Infobank Award 2015 yang diselenggarakan oleh Majalah Infobank