Orasi Ilmiah Panglima TNI; Dihadapan 737 Wisudawan

Orasi Ilmiah Panglima TNI; Dihadapan 737 Wisudawan

Jakarta, Kabarindo- Panglima TNI Jenderal TNI Dr. Moeldoko.

Ia didampingi Ketua STIAMI Dr. Panji Hendrarso, M.M.,  Ketua Yayasan ILOTAMA Drs. Djaka Permana, P.hD., dan Koordinator Kopertis Wilayah III Prof. Dr. Ilza Mayuni, M.A., memberikan Orasi Ilmiah pada  Sidang Terbuka Senat dan Guru Besar Sekolat Tinggi Ilmu Administrasi Mandala Indonesia (STIAMI), di Gedung Balai Samudera Jakarta, Sabtu (25/4/2015).

Orasi Ilmiah dengan judul “Efektifitas Pengelolaan Daerah Perbatasan di Indonesia” yang disampaikan oleh Panglima TNI dihadapan 737 Wisudawan STIAMI, terdiri dari 48 Wisudawan Program Diploma, 564 Wisudawan Program Sarjana dan 125 Wisudawan Program Pascasarjana, dalam rangka Wisuda ke-27 Program Diploma, Program Sarjana dan Program Pascasarjana Semester Ganjil TA 2014/2015.

Dalam orasinya, Panglima TNI menyampaikan tentang perbatasan Negara Kesatuan Republik Indonesia, terutama menyangkut tata kelola kawasan perbatasan. Ada dua perspektif yang menjelaskan spektrum permasalahan kawasan perbatasan tersebut, yaitu: Pertama, perspektif strategis, tata kelola kawasan perbatasan mencakup spektrum permasalahan yang sangat luas dengan isu-isu yang tidak dapat dipandang hanya dengan perspektif dan paradigma defense security dan law enforcement. “Tata kelola perbatasan dan kawasan perbatasan melibatkan dinamika permasalahan jangka panjang yang lebih kompleks, antara lain berkaitan dengan kesejahteraan, keamanan sosial politik dan kesetaraan terhadap akses perekonomian, layanan publik, dan pemenuhan hak-hak dasar”, ujarnya.

Kedua, perspektif borderless states dan tata kelola pemerintahan yang terbuka. Tata kelola kawasan perbatasan perlu melibatkan aktor-aktor arena negara, pasar dan masyarakat sipil dalam lingkup nasional maupun internasional. “Persoalan kawasan perbatasan mengemuka ketika terjadi berbagai krisis dan konflik keamanan non-militer, penyelundupan orang dan barang, penyeberangan kejahatan  lintas negara dalam bentuk terorisme serta pernyataan protes tentang kemiskinan kawasan perbatasan yang disertai dengan ancaman untuk hijrah warga Negara”, kata Panglima TNI.

Jenderal TNI Moeldoko juga menyampaikan bahwa, terdapat empat driving forces yang mempengaruhi skenario kawasan perbatasan ke depan yaitu politik, pembangunan ekonomi, keamanan dan kesejahteraan. Skenario yang mungkin terjadi dari empat kategori yaitu, Merah Putih Berkibar Jaya, Merah Putih Setengah Tiang, Merah Putih Terkulai di Ujung Tiang dan Merah Putih Turun Tiang.

Jika tidak dilakukan intervensi-intervensi perubahan, maka plausible scenarios yang sangat mungkin terjadi adalah “Merah Putih Terkulai di Ujung Tiang” atau “Merah Putih Setengah Tiang”. Tetapi, jika intervensi perubahan dilakukan melalui inovasi kebijakan, maka skenario yang dapat diwujudkan hingga 2030 adalah “Merah Putih Berkibar Jaya”. Perubahan kearah kawasan perbatasan dengan skenario Merah Putih Berkibar Jaya bukan sesuatu yang tidak mungkin terjadi.

“Terdapat beberapa ide yang dapat dilakukan supaya mencapai skenario tersebut. Pertama, terkait isi kebijakan. Kedua, terkait implementasi kebijakan. Ketiga, terkait dalam menjalankan skenario pengelolaan kawasan perbatasan”, ujar Panglima TNI.

Sebelum mengakhiri orasinya, Panglima TNI mengingatkan tentang inovasi melalui lima faktor yang akan menjadi penentu masa depan yang ekstrim, dan hal ini juga akan bisa menjadi problem bangsa dan negara kalau kita semua tidak segera melakukan inovasi, yaitu : Pertama, Kecepatan (speed): Kecepatan perubahan akan sangat komprehensif, cepat dan menyentuh seluruh aspek kehidupan. Kecepatan teknologi informasi menciptakan dampak yang luar biasa. Kedua, Kompleksitas (complexity): Lompatan besar terhadap berbagai faktor yang tidak saling berhubungan akan berdampak langsung pada semua hal, dari pola hidup, pekerjaan, individu dan keamanan nasional.

Ketiga, Resiko (risk): Resiko baru dengan tingkat yang lebih tinggi serta ancaman (terror, kriminalitas, perubahan ekonomi global) akan mengubah semua aspek kehidupan. Keempat,   Perubahan (change): Perubahan drastis dalam pekerjaan, lingkungan dan hubungan akan memaksa kita segera beradaptasi terhadap perubahan radikal. Kelima, Kejutan (surprise): Kejutan akan menjadi bagian dari hidup sehari-hari, seringkali menantang logika dan sensibilitas.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut, diantaranya Aster Panglima TNI Mayjen TNI Ngakan Gede Sugiartha Garjitha, S.H., dan Kapuspen TNI Mayjen TNI M. Fuad Basya.