Mabes TNI; Sukses Gelar Upacara Peringatan HUT RI Ke-69

Mabes TNI; Sukses Gelar Upacara Peringatan HUT RI Ke-69

Jakarta, Kabarindo- Segenap Prajurit dan PNS TNI di lingkungan Mabes TNI melaksanakan Upacara Peringatan HUT ke-69 Republik Indonesia dengan Inspektur Upacara (Irup) Askomlek Panglima TNI Marsda TNI Bambang Agus Margono, S.E.  

Upacara dimulai tepat pukul 07.00 WIB, bertempat di Lapangan Upacara Gd. B-3 Mabes TNI Cilangkap Jakarta Timur,  Minggu (17/8/2014). Bertindak selaku Komandan Upacara adalah Kolonel Lek Trusta Yuniarta yang sehari-hari menjabat sebagai Paban IV/Pernika Skomlek TNI.
 
 Dalam amanatnya Kasum TNI Laksdya Ade Supandi, S.E., yang dibacakan oleh Irup mengatakan bahwa  peringatan hari kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17 Agustus 2014 kita jadikan momentum awal restorasi nilai-nilai  perjuangan bangsa, khususnya dalam mengimplementasikan nilai-nilai Pancasila, UUD 1945, Bhineka Tunggal Ika dan NKRI yang telah kita sepakati sebagai konsensus dasar bangsa Indonesia.
 
Restorasi nilai-nilai perjuangan tersebut sangat dibutuhkan dalam rangka penguatan jati diri bangsa  ditengah hiruk pikuk kehidupan global dengan segala implikasi yang dibawanya, khususnya terkait dengan munculnya fenomena idiologi baru seperti ideologi Islamic State of Irak and Syiria - ISIS, yang berimplikasi terhadap kehidupan beragama  dan sosial masyarakat serta demokrasi di Indonesia yang telah dibangun dengan baik.
 
Restorasi tersebut untuk memperkuat jati diri prajurit TNI sebagai  prajurit pejuang, prajurit rakyat, prajurit nasional dan prajurit profesional yang berlandaskan Sapta Marga, Sumpah Prajurit dan Delapan Wajib TNI. Penguatan nilai kebangsaan dan jati diri prajurit TNI dan jati diri Panca Prasetya Korpri PNS TNI yang merupakan bagian dari pembangunan kekuatan TNI, sekaligus menjadi modal pokok dalam membina kebersamaan TNI-rakyat termasuk bagian dari mewujudkan zona integritas bebas korupsi dilingkungan TNI.
 
Diakhir amanatnya Kasum TNI berharap kepada seluruh unsur pimpinan satuan di jajaran Mabes TNI untuk meningkatkan pembinaan mental keprajuritan kepada semua strata kepangkatan dan satuan  termasuk pembinaan mental keluarga prajurit dan PNS TNI sebagai bagian upaya mencegah pengaruh negatif idiologi baru yang bertentangan dengan Pancasila sekaligus sebagai upaya dalam menjaga moral dan etika serta upaya mencegah penyimpangan prilaku terhadap setiap kesempatan, jabatan dan kondisi yang terjadi. TNI sebagai garda terdepan dan sekaligus sebagai benteng terakhir bangsa harus senantiasa mengedepankan kepentingan masyarakat dan bangsa.
Sekecil apapun peran dan tugas prajurit dan PNS TNI merupakan penentu keberhasilan pelaksanaan tugas yang diembankan negara kepada TNI.