Kemerdekaan Pers; Harus Diiringi Sopan Santun

Kemerdekaan Pers; Harus Diiringi Sopan Santun

Mataram, NTB, Kabarindo- Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Puan Maharani.

Ia mengatakan kemerdekaan pers harus diiringi dengan etika dan sopan santun.

"Tentu saja kemerdekaan pers itu adalah kemerdekaan pers untuk bisa membuat bangsa Indonesia ini menjadi lebih baik, lebih maju, dan lebih sejahtera, jadi kemerdekaan pers tentu saja harus diiringi dengan etika dan sopan santun," kata Puan di sela-sela kunjungannya untuk memperingati Hari Pers Nasional, di Mataram, Nusa Tenggara Barat, Senin.

Menurut Puan, kebebasan pers itu tidak bisa dilakukan tanpa aturan, etika, dan sopan santun karena sebagai salah satu pilar demokrasi yang ada di Indonesia tentu saja pers bersama-sama dengan rakyat harus bisa membangun bangsa ini lebih sejahtera.

Peran pers, kata dia, saat ini sudah seperti yang kita semua harapkan, namun kemudian ke depannya tentu saja harus dibenahi.

"Kalau di tempat saya (Kemenko PMK) dengan cara revolusi mental bahwa bukan hanya isinya yang diperkuat, namun juga diperkuat SDM seluruh awak media pers. Tentu saja harus dibekali dan diperkuat sehingga bisa berkompetisi bukan hanya di Indonesia tetapi juga dengan pers-pers di negara lain.

Hari Pers Nasional 2016 diselenggarakan di Mataram mulai 5-10 Februari.

Rangkaian diskusi dan pameran tentang pers diadakan di beberapa titik di kota tersebut.

Presiden Joko Widodo direncanakan akan hadir di puncak acara Hari Pers Nasional pada 9 Januari seperti dilansir dari laman antaranews.