Kementerian Perindustrian; Seleksi Tiga Kawasan Industri

Kementerian Perindustrian; Seleksi Tiga Kawasan Industri

Jakarta, Kabarindo- Kementerian Perindustrian akan menyeleksi tiga kawasan industri sebagai Palm Oil Industrial Zone (POIZ) yang secara khusus akan memperkuat hilirisasi kelapa sawit.

"Penentuan lokasi tersebut merupakan salah satu poin kesepakatan Council of Palm Oil Producing Countries (CPOC) antara Indonesia dan Malaysia sebagai produsen kelapa sawit terbesar dunia," kata Dirjen Industri Agro Kementerian Perindustrian Panggah Susanto di Jakarta, Jumat.

Menurut Panggah, Indonesia telah menunjuk Boston Consulting Group (BCG) untuk mengkaji penentuan lokus PIOZ, yang akhirnya terpilih tiga kawasan industri.

Ketiga kawasan industri tersebut adalah Sei Mangkei yang dikelola PT Perkebunan Nasional (PTPN) III, Kawasan Industri Dumai yang dikelola oleh Grup Wilmar, dan Kalimantan Timur Industrial Estate yang dikelola oleh PT Pupuk Kaltim (PKT).

Hal ini dilakukan sebagai upaya kedua negara untuk menguasai pasar produk hilir kelapa sawit di Asia berupa oleokimia, kemurgi, minyak astiri dan produk lanjutan.

Dalam kesepakatan tersebut, kedua negara ingin meningkatkan produksi hilirisasi kelapa sawit yang akan diekspor ke Asia Tenggara dan negara-negara 'Tan Brothers' seperti Pakistan, Kirgizitan, dan lainnya.

Dirjen Pengembangan Perwilayahan Industri Kemenperin Imam Haryono mengatakan, beberapa kriteria kawasan industri yang dipilih adalah ketersediaan gas dan harganya, akses ke pelayaran internasional, serta efisiensi biaya yang bisa diciptakan.

"Tentunya bagi kawasan industri yang dipilih bisa dapat manfaat, nanti banyak investor masuk," ujar Imam seperti dilansir dari laman antaranews.

Kemenperin belum menentukan kapan tepatnya kawasan industri itu dipilih karena saat ini masih dalam masa penilaian.

Imam mengatakan, saat ini fokus kedua negara adalah menyamakan standar minyak kelapa sawit Indonesiadan Malaysia.

Tujuannya, agar produk hilir kedua negara memiliki bahan baku dengan standar yang sama.