Kemendag Ekspansif Ke Mesir; Perluas Pasar Ekspor Ke Afrika

Kemendag Ekspansif Ke Mesir; Perluas Pasar Ekspor Ke Afrika

Jakarta, Kabarindo- Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) Kementerian Perdagangan Nus Nuzulia Ishak.

Ia menegaskan Indonesia akan terus memanfaatkan berbagai peluang melipattigakan ekspor dengan memperluas pasar ekspor. Salah satu upaya yang dibidik Kemendag ialah memanfaatkan pasar di wilayah Afrika melalui Mesir.

“Perusahaan yang berinvestasi di Mesir mempunyai peluang lebih besar untuk mendapatkan fasilitas guna memasarkan produk-produknya ke negara anggota Tripartite Free Trade Area (TFTA),” tegas Dirjen Nus, hari ini (22/7).

Peluang emas tersebut makin terbuka setelah tiga blok ekonomi di Afrika yaitu Common Market for Eastern and Southern Africa (COMESA), East Africa Community (EAC), dan Southern African Development Community (SADC) menyepakati dokumen Sharm El-Sheikh Declaration Launching the COMESA-EAC-SADC pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) TFTA di Mesir pada 10 Juni 2015. Dalam KTT Tripartit itu, wakil dari 26 negara yang hadir telah menandatangani dokumen tersebut yang berisikan visi penyatuan pasar dari negara anggotanya, serta Agreement Establishing a Tripartite Free Trade Area Among the COMESA, EAC, and SADC guna menciptakan kerangka kerja sama penurunan tarif masuk komoditas barang dan jasa dari dan ke negara-negara anggotanya.

“TFTA nantinya merupakan suatu area perdagangan bebas yang akan menjangkau sekitar 632 juta penduduk negara anggota yang mewakili 57% dari total penduduk benua Afrika dengan total PDB USD 2,1 triliun dan berkontribusi sekitar 58% dari PDB benua Afrika,” lanjut Nus. Dalam kesepakatan tersebut, ketiga blok perdagangan Afrika tersebut akan membentuk wilayah perdagangan bebas yang meliputi trade in goods, trade in services, dan other trade related matters. Negara-negara anggota juga sepakat untuk menghilangkan hambatan tarif dan nontarif secara bertahap dalam perdagangan barang-barang dan melaksanakan liberisasi perdagangan dalam sektor jasa. Menurut Nus, penyelenggaraan KTT Tripartit COMESA, EAC, dan SADC ini menujukkan keinginan Mesir untuk menjadi pemain strategis tidak hanya di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara (Middle East dan North Africa/MENA), namun juga di benua Afrika secara keseluruhan.

“Dengan adanya TFTA tersebut, Mesir akan menjadi tempat yang potensial sebagai hub terutama dengan adanya Kanal Suez dan perluasannnya,” tegas Nus.