Kapuspen TNI; Sukseskan Pelatihan Fotografer Jurnalistik TA. 2016

Kapuspen TNI; Sukseskan Pelatihan Fotografer Jurnalistik TA. 2016

Jakarta, Kabarindo- Walaupun bekal pengetahuan  yang  diberikan  dalam  waktu  yang singkat, berikan kontribusi nyata bagi keberhasilan  tugas  di satuan masing-masing. Demikian dikatakan Kapuspen TNI Mayjen TNI Tatang Sulaiman pada Upacara Penutupan Pelatihan Fotografer Jurnalistik TA. 2016, di Aula Puspen TNI, Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Jumat (26/8/2016).

Lebih lanjut Kapuspen TNI menyampaikan bahwa, seiring dengan semakin meningkatnya intensitas pelaksanaan tugas dan fungsi penerangan TNI,  sesuai tugasnya institusi penerangan TNI, khususnya para fotografer harus siap dan mampu mengaplikasikan ilmu yang telah diperoleh selama pelatihan ke dalam  penugasan baik dalam negeri maupun luar negeri.

“Selama kurang lebih satu bulan, para peserta pelatihan telah diberi pembekalan pengetahuan dan wawasan di bidang  kamera foto sesuai perkembangan teknologi saat ini, baik pengetahuan teknik pengambilan gambar, maupun penggunaan berbagai jenis peralatan kamera foto untuk menghasilkan gambar-gambar yang  berkualitas,” ujar Mayjen TNI Tatang Sulaiman.

Mayjen TNI Tatang Sulaiman juga menyampaikan bahwa, terselenggaranya pelatihan ini tidak terlepas dari bantuan sekretaris nasional Kine Klub Indonesia (Senakki) melalui staf pengajar yang telah mentransfer ilmu dan pengalamannya kepada para peserta.

Melalui hasil evaluasi akhir, seluruh peserta dinyatakan lulus. Namun demikian Kapuspen TNI meminta para mantan peserta tidak memandang kelulusan ini sebagai sebuah prestasi. “Prestasi yang sebenarnya adalah kemampuan dan keberhasilan peserta mengaplikasikan pengetahuan yang harus ditunjukkan sekembalinya ke satuan masing-masing,” tegas Mayjen TNI Tatang Sulaiman.

Kapuspen TNI Mayjen TNI Tatang Sulaiman dalam kesempatan tersebut juga mengatakan, kebijakan Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo di tahun 2016 ini, bahwa penerangan menjadi prioritas utama, karena dengan adanya penerangan, kinerja yang dilakukan TNI mulai dari pelosok daerah sampai ke pusat terpublikasikan. “Dengan adanya para fotografer, yang menghasilkan foto yang berkualitas, menarik dan foto yang banyak mengandung makna, akan memperkuat satuan penerangan, jadi sebenarnya seorang juru foto di satuan penerangan menjadi sangat strategis,” jelasnya.

Kapuspen TNI juga mengucapkan terima kasih kepada  pimpinan Senakki beserta  staf pengajar dan pihak-pihak terkait lainnya yang telah membantu  terlaksananya kegiatan ini, sehingga pelatihan fotografer jurnalistik dapat  berlangsung  dengan tertib dan lancar.

Pelatihan Fotografer Jurnalistik TA 2016 diikuti oleh 20 peserta terdiri dari tiga Matra diantaranya,  Mabes TNI 9 peserta, TNI AD 2 peserta, TNI AL 5 peserta dan TNI AU 4 peserta.