Film NGENEST; Siap Tayang 30 Desember 2015

Film NGENEST; Siap Tayang 30 Desember 2015

Cikini, Jakarta, Kabarindo- Apa tontonan Anda akhir tahun, paling tidak saat resolusi belum tercapai atau baru sebagian.

Bisa jadi film ini menjadi perekat semangat Anda agar utuh kembali sambut 2016.

Dari rilis yang diterima redaksi, kata “Cina” di Indonesia identik dengan dua hal, pertama: sebuah negara yang lumayan mendominasi barang-barang impor di Indonesia dari elektronik sampai alat rumah tangga, dan kedua adalah sekumpulan warga Negara Indonesia (WNI) keturunan biasanya erat dengan stereotip kaya, ulet, sukses, yang tapi untuk sebagian orang dianggap ‘nyebelin’, kenapa begitu ya?.

Untuk hal yang kedua ini, bila kita flashback, orang Cina atau yang juga dikenal sebagai etnis Tionghoa sudah berada di Indonesia sejak lama. Kedatangan mereka diawali dengan migrasi para leluhurnya secara bergelombang sejak ribuan tahun yang lalu, sebagian besar melalui kegiatan perniagaan. Banyak dari kelompok ini yang sukses dalam melakukan perdagangan, dan ditambah dengan kebudayaan mereka yang sangat berbeda, membuat sebagian besar masyarakat pribumi merasa tidak nyaman dan kemudian melakukan aksi diskriminasi terhadap mereka.

Aksi diskriminasi ini sendiri terjadi sejak jaman kolonial Belanda, hingga ke orde lama dan berlanjut hingga ke jaman orde baru. Di jaman orde baru, diskriminasi ini juga diperkuat dengan adanya larangan dari pemerintah terhadap hal-hal yang berbau Tionghoa termasuk kegiatan keagamaan, kepercayaan, serta adat istiadat Tionghoa tidak diakui di Indonesia.

Diskriminasi sosial juga kerap dirasakan oleh para warga keturunan Cina di Indonesia. Salah satu contoh diskriminasi yang dialami anak-anak sekolah adalah tindakan ‘bullying’, hinaan, ejekan dan pemalakan yang kerap menjadi makanan sehari-hari anak-anak warga keturunan Cina di Indonesia.

Berangkat dari hal tersebut, Starvision membuat film dengan judul NGENEST. Film ini memaparkan tentang fenomena sosial yang kerap terjadi dan dialami banyak orang dari etnis Tionghoa (orang Cina di Indonesia), seperti yang pernah dialami oleh tokoh inti - Ernest Prakasa, seorang anak Etnis Tionghoa. Lahir sebagai warga keturunan Cina di Indonesia, Ia harus menghadapi masa kecil dan remaja yang cukup berat. Bullying menjadi makanan sehari-hari. Untuk mengatasi hal ini, ia pun berupaya untuk berbaur dengan teman-teman pribuminya.  Upaya Ernest untuk membaur ternyata terus menemui kegagalan, sampai akhirnya ia bercita-cita untuk membaur dengan cara menikah dengan perempuan pribumi.

Chand Parwez Servia, pemilik rumah produksi Starvision mengungkapkan, “Saya merasa bangga dengan adanya film ini. NGENEST adalah film yang sarat akan pesan moral namun kita kemas dengan ringan dan menghibur dengan genre komedi. Banyak sekali pelajaran-pelajaran yang dapat diambil seputar isu asimilasi dan harmonisasi dalam masyarakat kita yang heterogen.”

Ernest Prakasa, pemain, sutradara sekaligus penulis skenario film NGENEST mengungkapkan, “Saya pernah mengalami masa-masa diskriminasi dan bullying terutama di usia remaja. Hal ini juga banyak dialami oleh orang Cina di Indonesia lainnya, namun sudah dianggap sebagai hal yang biasa. Saya bersyukur mendapatkan kesempatan untuk mengangkat isu ini ke layar lebar.”

Inti cerita dari NGENEST ini adalah bagaimana kita berdamai dengan masa lalu yang berat dan dapat menertawakan berbagai persoalan yang kita hadapi. “Film ini bukan tentang saya, ini adalah  film tentang bagaimana cara kita menertawakan kepahitan dalam hidup kita, karena komedi adalah salah satu cara untuk mengobati luka. Itulah mengapa, film ini menggunakan tagline ‘Kadang Hidup Perlu Ditertawakan’,” tambah Ernest.

Ernest Prakasa sendiri adalah seorang Komika (Stand-Up Comedian), dan salah satu pendiri Stand-up Indo, komunitas stand-up comedy yang tersebar di puluhan kota di Indonesia. Ernest menulis skenario film ini berdasarkan buku triloginya yang berjudul ‘Ngenest – Ngetawain Hidup ala Ernest’. Film ini juga dibintangi oleh Lala Karmela, Morgan Oey, Kevin Anggara, Brandon Salim, Ge Pamungkas, Fico Fachriza, Lolox, Adjis Doaibu, Awwe, Muhadkly Acho, Amel Carla, Regina Rengganis, Ferry Salim, Olga Lydia, Budi Dalton, Fitria Sechan, Angie Ang, Arie Kriting, Bene Dion, Ardit Erwandha, dll. 

NGENEST ‘Kadang Hidup Perlu Ditertawakan’ akan diputar di seluruh jaringan bioskop XXI, Cinema 21, Blitz Megaplex, Cinemaxx, Platinum, New Star dan bioskop independen lainnya  mulai 30 Desember 2015.