Menkes RI; Rilis PSC 911 Kota Solok

Kontributor : Teks; Harry Samputro / Foto2: IsT

Public City Center

Solok, Kabarindo- Menteri Kesehatan Nila F Moeloek.

Ia mengapresiasi peluncuran Solok Madinah Sehat Cara Revolusi Sehat (Smash) Care`s Public City Center (PSC) 911 di Solok, Kamis.

Menteri Kesehatan RI Nila F Moeloek di Solok mengatakan "PSC 119 Smash Care`s" Kota Solok merupakan bentuk menjemput bola pelayanan kesehatan saat darurat kepada masyarakat secara langsung.

Pelayanan tersebut mendatangkan langsung dokter dan ahli medis ke rumah penduduk setelah melalui call center PSC 911 dan pertama di Sumatera Barat.

"Kita harus lebih maju dalam bidang telekomunikasi, dan memanfaatkannya untuk mempermudah masyarakat mengakses pelayanan kesehatan," ujarnya.

Dengan PSC 911 Smash Care`s pelayanan kesehatan dapat diakses lebih luas dan cepat. Jadi dengan call center bebas pulsa ini masyarakat dapat menanyakan kemana cocoknya untuk mengobati penyakitnya, dan dimana puskesmas atau rumah sakit yang memiliki tempat kosong untuk dirawat.

Pembentukan PSC - PSC di daerah adalah upaya untuk memperbaiki kondisi pelayanan kegawatdaruratan di Indonesia yang dirasa belum optimal dan memuaskan bagi masyarakat.

"Sehingga kita harapkan dengan keberadaan PSC 119 akses dan respon kegawatdaruratan dapat terlaksana dengan cepat, tepat, dan berkualitas sehingga berdampak kepada penurunan angka kematian maupun kecatatan," ujarnya.

"Saya sangat mengapresiasi program ini, karena sangat memudahkan masyarakat dan membantu pemerintah mewujudkan kota yang sehat," ujarnya.

Untuk kedepannya, Kemenkes akan membentuk telemedika yang dapat mengkonsultasikan penyakit atau kondisi kesehatan darurat melalui telepon.

Ia juga mendorong agar puskesmas jangan hanya pasif menunggu masyarakat datang, tetapi juga mengirim dokter atau tenaga kesehatan ke rumah - rumah warga untuk melakukan pemeriksaan dini tentang penyakit yang mungkin diderita.

"Sebab hal ini dapat menurunkan risiko penyakit bertambah parah, dan memberi kemungkinan hidup lebih panjang," ujarnya.

Ia mengatakan usaha-usaha pemkot untuk memperpanjang usia hidup dan meningkatkan derajat kesehatan harus didukung oleh semua pihak.

Kesehatan, sebutnya bukan hanya diperhatikan ketika sakit, tetapi memulai hidup sehat dari kebersihan lingkungan, daerah tinggal, dan ketersediaan air bersih.

Sementara itu, Wali Kota Solok, Zul Elfian mengatakan pemkot setempat sedang berusaha membangun bidang kesehatan baik rumah sakit umum daerah maupun memperbaiki fasilitas dan pelayanan kesehatan.

Ia menyebutkan dengan penduduk mencapai 70.000 orang, Kota Solok sudah memiliki empat puskesmas dengan keunggulan yang berbeda-beda. Puskesmas Tanah Garam diarahkan untuk ramah anak, Puskesmas Kampau Tabu Karambia (KTK) lebih mengutamakan penyantunan terhadap lansia.

Kemudian Puskesmas Nan Balimo sebagai rawat inap dan tempat terapi berhenti merokok, dan Puskesmas Tanjung Paku melayani seperti umumnya seperti dilansir dari laman antaranews.













Berita Lainnya
MD Magic Scaraway; Atasi Bercak Kehitaman & Scar Bekas Jerawat

Surabaya, Kabarindo- Setiap orang pasti pernah mengalami masalah jerawat, yang ringan ataupun yang berat, terutama pada usia remaja yang mengalami perubahan hormonal.

Jerawat bisa hilang setelah


Crown Group Garap Proyek; Senilai Rp 50 Triliun

Surabaya, Kabarindo- Nilai total proyek yang sedang dan akan digarap perusahaan properti Australia, Crown Group, mencapai puluhan triliun. Hal ini diungkapkan Bagus Sukmana, GM Strategic & Corporate


Terapkan Internet of Things; Banyak Perusahaan Di Asia Pasifik Capai Kemajuan Bisnis

Surabaya, Kabarindo- Internet of Things (IoT) telah lama diidamkan sebagai pondasi untuk berbagai terobosan dalam artificial intelligence (AI), robotik dan kemajuan lainnya.

Para eksekutif dituntut untuk


Indonesia Sambut Lenovo Miix 630; Awesome !

Jakarta, Kabarindo- Dalam rangkaian acara CES® 2018 tahun ini, Lenovo memperkenalkan hasil kerjasamanya dengan Qualcomm® and Microsoft® untuk mempersembahkan komputasi mobile kepada pelanggan dalam cara baru.